Sukses

Pengamat Nilai Arief Budiman Punya Kapasitas Maju Pilkada Surabaya 2020

Liputan6.com, Surabaya - Sosiolog Politik Universitas Negeri Surabaya (Unesa), Agus Machfud Fauzi menilai, sosok Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI Arief Budiman yang merupakan kelahiran Kota Surabaya punya kapasitas untuk maju dalam Pilkada Surabaya 2020.

"Mas Arief Budiman layak maju Calon Wali Kota Surabaya. Apalagi beliau sebagai arek Suroboyo, dibesarkan di Surabaya memahami sosial, budaya dan politik masyarakat Surabaya," kata Agus Machfud Fauzi, di Surabaya, Minggu (21/7/2019), seperti dilansir Antara.

Selain itu, sebagai putra daerah yang menasional karena menjadi Ketua KPU RI, Arief Budiman dinilai sudah waktunya memberikan yang terbaik kepada tanah kelahirannya.

Dia menuturkan, secara regulasi Arief Budiman diperbolehkan maju sebagai Calon Wali Kota Surabaya pada Pilkada Surabaya 2020 dengan mengundurkan diri dari jabatannya sebagai Komisioner KPU RI

Hanya saja, lanjut dia, secara etika, Arief Budiman tidak etis, jika maju sebagai calon wali kota, padahal dia sudah berkomitmen selama lima tahun kepemimpinan KPU RI akan menjalankan tugas sampai masa jabatannya berakhir.

2 dari 5 halaman

Selanjutnya

Saat ditanya soal momentum nasional berupa Pileg dan Pilpres 2019 telah usai yang memungkinkan maju di Pilkada Surabaya 2029, Agus mengatakan memang momentum tersebut sudah selesai, tetapi periode kepemimpinannya sampai 2022.

"Boleh-boleh saja, namun secara pribadi kurang baik," kata dia.

Begitu juga saat ditanya jika ada partai yang menghendaki, Agus mengatakan akan lebih baik jika partai mengajukan ketika Arief Budiman sudah selesai dari jabatannya sebagai Komisioner KPU RI.

"Tapi seandainya beliau bersedia diajukan oleh partai atau gabungan parpol, maka akan mempunyai terjemahan negatif oleh rakyat terhadap kesediaan tersebut," ujar dia.

3 dari 5 halaman

Peluang Milenial Maju di Pilwali Surabaya

Sebelumnya, lembaga Surabaya Survey Center (SSC) menilai sejumlah nama bakal Calon Wali Kota Surabaya dari kalangan milenial atau anak-anak muda yang telah dirilisnya beberapa waktu lalu identik dengan perubahan.

"Rilis SSC mendapat respons yang cukup beragam, mulai dari optimisme melihat nama baru dalam peta politik Pilkada Surabaya hingga pesimisme karena tidak percaya kalau kandidat-kandidat muda itu akan mendapatkan rekomendasi partai," kata Peneliti Surabaya Survey Center (SSC) Surokim Abdussalam di Surabaya, Jumat, 19 Juli 2019 dilansir Antara.

Kendati calon-calon muda tersebut berat untuk dilirik oleh partai politik di Surabaya, namun menurut Surokim, membaharukan politik itu selalu perlu. Apalagi, lanjut dia, kandidat-kandidat muda itu akhirnya gagal dan batal mencalonkan diri karena tidak dilirik partai.

"Paling tidak kita sudah mengikhtiarkan untuk membaharukan dan memudakan kepemimpinan Kota Surabaya," ujarnya.

Menurut dia, kebutuhan Kota Surabaya masa depan yang mendesak adalah kepemimpinan adaptif progresif. Kecepatan mengikuti perubahan zaman menjadi kunci. Pemimpin yang akseleratif, adaptif, dan inovatif yang akan melahirkan daya saing kompetitif dimasa kini dan mendatang.

Selain itu, kata dia, kaum muda itu lebih dekat dengan perubahan, surplus energi positif, lebih identik dengan harapan dan ekspektasi baru. Berkaca dari sejarah, pemimpin progresif Indonesia berasal dari kaum muda, Soekarno ketika membacakan pledoi Indonesia menggugat yang legendaris itu berusia 29 tahun dan Hatta berusia 30 tahun saat mendampingi Sukarno di era tersebut.

Hamengkubuwono IX dinobatkan jadi raja pada usia 28 tahun dan mampu membuktikan sikap kenegarawannannya dalam krisis. Dr Soetomo berusia 20-an saat mendirikan Boedi Oetomo, demikian juga Sutan Syahrir berusia 21 saat menjadi motor penyelenggaraan Kongres Pemuda Indonesia. Semangat 10 November juga digerakkan kaum muda Surabaya.

"Maka sesekali jangan melupakan sejarah," kata Dekan Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Budaya (FISIB) Universitas Trunojoyo ini.

Untuk itu, kata dia, sudah saatnya memberi tantangan partai, apakah mereka (partai) mau mengusung ide perubahan dan harapan atau akan melulu berkutat pada nama-nama lama yang selama ini beredar nihil perubahan.

Menurutnya, semakin banyak tawaran kepada pemilih tentunya akan semakin baik bagi demokratisasi di Kota Surabaya. "Jangan meremehkan generasi muda Surabaya. Mereka kadang bisa jauh membaca kehendak zaman bahkan bisa menghentak melampauinya," katanya.

 

4 dari 5 halaman

Nama-Nama Bakal Cawali dari Milenial

Adapun bakal cawali dari kalangan milenial dirilis SSC di antaranya Eri Cahyadi (Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Kota (Beppeko) Surabaya), K.H. Zahrul Azhar As'ad atau Gus Hans (Wakil Ketua DPD Partai Golkar Jatim), M. Sholeh (Advokat), Azrul Ananda (Presiden Klub Persebaya) dan Bayu Airlangga (Ketua Muda Mudi Demokrat Jatim).

Selain itu, ada Dimas Oky Nugroho (pegiat anak muda dan kewirausahawan sosial), Andy Budiman (politikus PSI), Dimas Anugerah (politikus PSI), Kuncarsono Prasetyo (mantan wartawan dan kolektor benda-benda kuno), Abraham Sridjaja (Wakil Ketua Umum Pengurus Pusat Angkatan Muda Partai Golkar), Dedy Rachman (akademisi), Sukma Sahadewa (dokter sekaligus politikus Perindo) dan Didik Prasetiyono (Direktur Surabaya Consulting Group/SCG).

Sedangkan cawali Surabaya milenial dari perempuan ada Agnes Santoso (Presenter), Siti Nasyiah (aktivis dan penulis buku), Asrilia Kurniati (mantan Ketua Umum Gabungan Organisasi Wanita Surabaya), Dwi Astuti (pengurus Muslimat Jatim).

 

5 dari 5 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini

Loading
Artikel Selanjutnya
Kidung Ini Ajak Arek Suroboyo Jaga Kerukunan
Artikel Selanjutnya
Mencicipi Usaha Serbuk Minuman Tradisional Beromzet Belasan Juta Rupiah