Sukses

Menikmati Wisata Religi di Masjid Muhammad Cheng Ho Surabaya

Liputan6.com, Surabaya - Masjid Muhammad Cheng Ho, ya nama masjid ini memang terdengar unik. Lalu, bagaimana dengan segala  aksesori dan arsitektur yang ada di dalamnya? 

Masjid ini merupakan hasil perpaduan dari budaya China dan Islam. Mengutip dari Buku Travelicious, Jalan Hemat, Jajan Nikmat karya Ariyanto, ada banyak orang China yang berperan dalam penyebaran agama Islam di Jawa, salah satunya adalah Laksamana Haji Muhammad Cheng Ho alias Sam Poo Kong, ia pun menganut agama Islam.

Cheng Ho bersama armadanya datang dari Yunnan, China Selatan, pada abad ke-15, tepatnya pada masa Dinasti Ming. Mereka masuk ke Jawa melalui Semarang, kemudian berkunjung ke Kerajaan Majapahit, dengan tujuan untuk menyebarkan agama Islam.

Masjid Muhammad Cheng Ho dibangun sebagai bentuk penghormatan kepada Cheng Ho yang telah berperan besar dalam menyebarkan agama Islam. Masjid ini berada di belakang Makam Pahlawan Kusuma Bangsa, tepatnya di Jalan Gading No.2, Surabaya, Jawa Timur.

Pembangunan masjid tersebut tidak lepas dari dukungan organisasi Persatuan Islam Tionghoa Indonesia (PITI) di Jawa Timur, juga dukungan dari warga sekitar. Lin Puk San, selaku Ketua Harian Masjid Cheng Ho, menyampaikan, tujuan berdirinya masjid ini yaitu sebagai tempat pendidikan, dan juga untuk memperkenalkan Cheng Ho kepada khalayak luas.

Masjid Cheng Ho berdiri di atas tanah seluas 21x11 meter dengan luas bangunan utama 99 meter persegi. Ornamen atap masjid ini dibentuk persegi delapan, sehingga menyerupai sarang laba-laba, karena bagi masyarakat Tionghoa, angka delapan merupakan angka keberuntungan, sedangkan sarang laba-laba merupakan tanda yang menyelamatkan Nabi Muhammad dari kejaran kaum Quraish.

Masjid ini didominasi oleh warna merah, hijau, dan kuning. Merah memiliki makna kebahagiaan, dan warna kuning artinya kedamaian. Ornamennya kental dengan nuansa Tiongkok lama, terlihat dari pintu masuknya yang menyerupai pagoda.

Anak tangga di pintu kanan dan kiri Masjid Cheng Ho berjumlah 5 dan 6. Angka-angka tersebut menyimbolkan rukun Islam dan rukun iman. Selanjutnya, pintu masjid ini di bangun tanpa menggunakan daun pintu, hal itu sebagai penanda bahwa Masjid Cheng Ho Surabaya terbuka untuk siapa saja.

Begitu damainya jika ada toleransi di antara semua orang. Tanpa memandang perbedaan suku, ras, dan juga agama.

(Wiwin Fitriyani, mahasiswi Universitas Tarumanagara)

2 dari 2 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini

Loading
Artikel Selanjutnya
Yuk, Saksikan Teatrikal Perobekan Bendera Belanda di Hotel Yamato Surabaya
Artikel Selanjutnya
Gubernur Khofifah: 90 Persen PNS Jawa Timur Tak Hafal Mars Jatim