Sukses

Persebaya, Klub Kebanggaan Arek Suroboyo

Liputan6.com, Jakarta - Persebaya merupakan klub sepak bola kebanggaan masyarakat Surabaya, Jawa Timur. Walaupun Persebaya Surabaya gagal mencetak sejarah sebagai juara Piala Presiden 2019 tidak menyurutkan antusias masyarakat Surabaya khususnya Bonek Mania kepada salah satu klub sepak bola terbesar di Indonesia ini.

Sebelumnya Persebaya Surabaya menjadi sorotan ketika menghadapi pertandingan lanjutan Shopee Liga 1 2019. Klub julukan Bajul Ijo ini harus menelan kekalahan 4-0 dari Arema FC pada Kamis 15 Agustus 2019. 

Liputan6.com pun merangkum berbagai hal menarik tentang Persebaya yang dirangkum dari berbagai sumber seperti ditulis Senin, (19/8/2019):

1. Salah Satu Klub Tertua di Indonesia

Berdiri pada 18 Juni 1927 oleh M. Pamoedji dan Paidjo dengan nama Soerabhaiasche Indonesische Voetbal Bond (SIVB), perkumpulan pribumi itu menjadi salah satu saingan dari bond Soerabhaiasche Voetbal Bond (SVB) yang terbentuk pada 1910 oleh orang-orang Belanda.

Pamoedji menghadiri rapat-rapat pembentukan PSSI di Yogyakarta tahun 1930 dan SIVB menjadi salah satu klub terkuat era 30-40an. Pada 1943, SIVB mengubah nama menjadi Persatuan Sepakbola Indonesia Soerabaja (Persebaja). Nama inilah yang menjadi Persebaya yang dikenal para pecinta bola Indonesia.

2. Pemegang Juara Terbanyak Kedua

Persebaya Surabaya mampu mencatatkan sejarah sebagai juara liga sebanyak 8 kali, terhitung dari Liga Perserikatan yaitu pada tahun 1941, 1950, 1951, 1952, 1975-1988, 1987-1988, 1996, dan terakhir pada 2004.

2 dari 3 halaman

Bonek

3. Memiliki Suporter Setia Garis Keras, Bonek

Awal nama Bonek memiliki sejarah yang menarik. Istilah Bonek baru muncul pada 1988-an. Bonek sendiri merupakan kependekan dari Bondho Nekat atau Modal Nekat, karena biasanya suporter Bajul Ijo ini berangkat untuk mendukung tim kesayangan dengan uang seadanya dan bahkan sampai naik truk.

Akhirnya istilah ini digunakan media-media untuk memberitakan hal-hal terkait pendukung Persebaya ini. Akhirnya menjadi julukan yang dipakai hingga saat ini.

4. Terjerat Kasus Dualisme

Sebagai salah satu klub terbesar, tentunya Persebaya juga pernah mengalami masalah. Bedanya, masalah yang dialami Persebaya terjadi akibatnya ada dualisme antara Persebaya bentukan PT Mitra Muda Inti Berlian dan PT Persebaya Indonesia. PSSI mengakui Persebaya bentukan PT Mitra Muda Inti Berlian dan Persebaya bentukan PT Persebaya Indonesia mengubah nama menjadi Persebaya 1927.

Tidak terima hal itu, Bonek Persebaya 1927 melakukan demonstrasi besar-besaran dan Persebaya pun mengajukan gugatan terhadap Persebaya tandingan ke PN Surabaya pada 2015. Persebaya pun akhirnya memenangkan gugatan dan Persebaya tandingan mengubah nama menjadi Persebaya United.

 

(Tito Gildas, Mahasiswa Kriminologi UI)

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini

Loading
Artikel Selanjutnya
Gubernur Khofifah: Fuad Amin Pernah Minta untuk Bimbing Bupati Bangkalan
Artikel Selanjutnya
Melihat Fenomena Ningsih Tinampi, Alasan Pengobatan Alternatif Jadi Pilihan