Sukses

Kapolda Jatim Minta Polres Gelar Salat Gaib terkait Tewasnya 2 Mahasiswa Kendari

Liputan6.com, Surabaya - Polda Jawa Timur (Jatim) menggelar pertemuan dengan perwakilan IMM (Ikatan Mahasiswa Muhamadiyah). Perwakilan IMM itu antara lain  Diky Ketua Wilayah Muhamadiyah Jawa Timur, Andreas Ketua IMM Jawa Timur, Abdul Ghoni Ketua PMII, Aini Syukriah Ketua Nasyiatul Aisyiyah Jawa Timur, di gedung Patuh lantai 2 Polda Jatim, sekitar pukul 13.45 WIB, Senin, 30 September 2019.

Kapolda Jatim Irjen Pol Luki Hermawan mengapresiasi kepada perwakilan audiensi dan atas kerja sama semua elemen  masyarakat termasuk ormas Muhamadiyah sehingga kegiatan unjuk rasa (Unras) di Jawa Timur, berjalan lancar dan aman.

"Saya tidak melarang atau menghalangi kegiatan unjuk rasa yang merupakan proses demokrasi tetapi yang perlu diingat yaitu asalkan unras yang berlangsung di tengah - tengah masyarakat tersebut berjalan dengan aman dan damai," tutur Luki.

Luki menuturkan, pihaknya akan lakukan komunikasi dengan para mahasiswa serta elemen masyarakat lainnya untuk menjaga atau wujudkan Jawa Timur, tetap aman sesuai dengan slogan Jogo Jawa Timur Untuk Indonesia Damai.

"Dan perlu diketahui bahwa Polda Jawa Timur menjadi contoh dalam penanganan aksi unjuk rasa selama ini," kata Luki.

Kapolda juga mengatakan, mengenai insiden di Kendari, yaitu giat unjuk rasa yang menyebabkan dua mahasiswa meninggal dunia, pihaknya ikut bela sungkawa.

"Dan sebagai wujud simpati, saya sudah perintahkan setiap polres untuk melakukan salat ghaib, doa bersama serta mengirim karangan bunga kepada kantor perwakilan Muhamadiyah yang berada di wilayah masing-masing," ucap Luki.

"Dan atas insiden tersebut, Kapolri sudah membentuk tim investigasi untuk lakukan penyelidikan kasus tersebut dan saya kira Muhamadiyah juga melakukan hal yang sama," ujar Luki.

Sedangkan perwakilan dari peserta audiensi mengapresiasi kepada Kapolda Jatim yang telah berkomunikasi sehingga unras yang dilakukan para mahasiswa di Jawa Timur berjalan dengan aman tanpa adanya korban

Selain itu, meminta Polri  melindungi unjuk rasa yang dilakukan mahasiswa demi Indonesia maju serta menunggu hasil dari investigasi yang dilakukan oleh Polri atas insiden unjuk rasa di Kendari yang menelan korban dua mahasiswa meninggal dunia.

2 dari 2 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini