Sukses

Jelang Hari Pahlawan, 3.000 Peserta Siap Ikut Parade Juang 2019

Liputan6.com, Surabaya - Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya melalui Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) kembali menggelar Parade Surabaya Juang 2019, pada Sabtu, 9 November 2019. Acara yang rutin digelar dalam memperingati Hari Pahlawan itu, bakal diikuti sekitar 3.000 peserta.

Kepala Disbudpar Surabaya, Antiek Sugiharti mengatakan, Parade Surabaya Juang tahun ini mengambil tema ‘Wira Bangsa’, yang memiliki arti pahlawan bangsa. Tujuannya, untuk mentransfer nilai-nilai kepahlawanan kepada generasi muda yang dikemas dalam bentuk parade dan seni teatrikal.

"Karena konsepnya adalah mentransfer nilai kepahlawanan, maka kami mengangkat tokoh pahlawan di seluruh nusantara. Baik dari pra kemerdekaan, sampai dengan pahlawan kekinian dan dikemas dalam bentuk berbagai pertunjukan dan parade,” kata Antiek, Kamis (7/11/2019).

Ia menuturkan, parade 2019 berbeda dari sebelumnya, sebab kegiatan ini akan diikuti oleh delegasi dari Rusia yakni Kota St. Petersburg, dan Volgograd. Kedua kota itu merupakan Kota Pahlawan di Rusia yang memiliki kesamaan dengan Surabaya. 

"Mereka berpartisipasi kegiatan Hari Pahlawan mulai dari pameran foto di Museum 10 November beberapa waktu lalu, kemudian ikut Parade Juang sampai nanti peringatan upacara tanggal 10 November,” paparnya.

Tidak hanya itu, parade 2019 juga bakal dihadiri oleh Direktur Sejarah Direktorat Jenderal Kebudayaan, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Triana Wulandari.

Antiek memastikan, undangan tersebut hadir lantaran ingin menyaksikan secara langsung bagaimana Surabaya mengembangkan bidang kebudayaan dan pendidikan karakter untuk anak-anak.

"Beliau hadir untuk mengikuti kegiatan yang ada di sini. Seperti yang kita ketahui Surabaya dijadikan percontohan pengembangan budaya dan pengembangan pendidikan karakter untuk anak,” ujar dia.

Antiek mengungkapkan, kegiatan parade ini dimulai pukul 07.00 WIB. Titik start dimulai dari depan Kantor Bappeda Provinsi Jatim (Tugu Pahlawan). Acara dibuka dengan atraksi pemberangkatan Parade Surabaya Juang 2019. Kemudian, dilanjut dengan pembacaan puisi dan teatrikal pidato tokoh Bung Tomo di depan Gedung Siola. Spot berikutnya, yakni pengibaran Bendera Merah Putih dan pembacaan puisi di depan Hotel Majapahit.

"Nanti di pembacaan puisi ini dibacakan langsung oleh Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini karya KH. Mustofa Bisri,” katanya.

Berikutnya, atraksi perang bakal digelar di depan Gedung Grahadi dengan pertunjukan penampilan band dan teatrikal pidato Gubenur Suryo oleh komunitas pecinta sejarah Indonesia. Setelah itu, pertunjukkan teatrikal kolosal digelar di Monumen Bambu Runcing dan Monumen Polisi Istimewa. "Lalu ada atraksi di Santa Maria dan prosesi di perempatan Jalan Bengawan dan berakhir di Taman Bungkul,” imbuhnya.

Jika pada tahun-tahun sebelumnya penyerahan senjata dari veteran kepada Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini berada di Jalan Polisi Istimewa dan depan Sekolah Santa Maria, kini berpindah mendekati garis finish. Tepatnya di perempatan Jalan Bengawan. Menurut Antiek, jalan tersebut dipilih karena dahulu di lokasi tersebut ada namanya pertempuran Wonokromo.

"Kita ingin kali ini bergeser ke situ, sebab ada nilai-nilai yang kita ambil,” ungkapnya.

2 dari 3 halaman

Penutupan Jalan

Sementara itu, Kepala Seksi Pengawasan dan Pengendalian Lalu Lintas, Dinas Perhubungan Surabaya, Soesandi Ismawan mengatakan, pihaknya telah menyiapkan penutupan jalan mulai pukul 06.00 WIB.

Adapun rute pertama kali yang ditutup, yakni lokasi start di depan Bappeda Provinsi Jatim. Selain menutup jalan, pihaknya juga telah menyiapkan kantong-kantor parkir di beberapa lokasi.

"Seperti di Jalan Tugu Pahlawan kami menyiapkan 10 kantong parkir, kemudian di Jalan Tunjungan, ada di Genteng Kali, di Darmo lokasi parkirnya ada di Jalan Bengawan sisi barat,” kata Soesandi.

Senada dengan itu, Kepala Bidang Perlindungan Masyarakat, BPB dan Linmas Kota Surabaya, Yudi Eko Handono mengatakan, pihaknya juga sudah menyiapkan tim keamanan dan juga kesehatan. Ia menyebut total ada 2.704 petugas gabungan dari Satpol PP, Linmas, Dishub dan kepolisian.

"Jadi petugas sebanyak 2.704 itu disiapkan untuk keamanan warga Kota Surabaya. Silahkan yang mau nonton segera menonton, semoga kita semua bisa menikmati pertunjukkan di setiap penampilan,” pungkasnya.

 

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini

Loading
Artikel Selanjutnya
BPOM Ungkap 96 Kasus Peredaran Kosmetik Ilegal hingga November 2019
Artikel Selanjutnya
Sikap PWNU soal Imbauan MUI Jatim Tak Ucapkan Salam Lintas Agama