Sukses

Universitas Nahdlatul Ulama Surabaya Bakal Selenggarakan Pendidikan Profesi Guru

Liputan6.com, Surabaya - Universitas Nahdlatul Ulama Surabaya (Unusa) dipercaya Kementerian sebagai penyelenggara Pendidikan Profesi Guru (PPG) Prajabatan Mandiri pada 2020.

Penunjukan ini berdasarkan Surat Dirjen Belmawa Kemenristekdiki Nomor: B/907/B2.2/PB.05/2019 tentang Penetapan Penyelenggaraan PPG dan Nomor 231/B/HK/2019 tentang Kuota Nasional Penerimaan Mahasiswa Baru. Pelaksanaan kegiatan Pendidikan Profesi Guru (PPG) akan dimulai awal Januari 2020.

Pendaftaran serta seleksi dilakukan secara nasional mulai awal November-2 Desember 2019 melalui laman http://pendaftaran.ppg. ristekdikti.go.id. Informasi pendaftaran bisa diakses melalui http://ppg.unusa.ac.id/pra- jabatan-mandiri/ Pemerintah mulai tahun 2019/2020 akan melaksanakan sertifikasi PPG Prajabatan Mandiri.

Ada 63 perguruan tinggi negeri dan swasta yang dipercaya untuk menyelenggarakan PPG Prajabatan Mandiri tahun 2019 yang akan dimulai Januari 2020, termasuk Unusa. Universitas Nahdlatul Surabaya mendapat kuota 75 mahasiswa untuk program PPG Mandiri.

“Kepercayaan ini luar biasa bagi Unusa yang masih berusia 6 tahun. Ini tentunya semakin meneguhkan Unusa untuk memberi kontribusi nyata bagi peningkatan mutu pendidikan nasional,” kata Rektor Unusa Prof Dr Ir Achmad Jazidie M.Eng, Rabu (13/11/2019).

Sebelumnya Unusa juga dipercaya pihak Kementerian dalam menyelenggarakan sertifikasi PPG-SD Dalam Jabatan. Penyelenggaraan PPG-SD Dalam Jabatan sudah diikuti ratusan guru dari berbagai daerah di antaranya dari Sidoarjo, Magetan, Tulungagung, Pamekasan, Pasuruan, Sumenep, Bangkalan, hingga Lombok.

Selain itu melalui Kemendikbud, Universitas Nahdlatul Ulama Surabaya juga ditunjuk dalam menyelenggarakan pendidikan dan pelatihan (Diklat) bagi kepala sekolah. Kerja sama antara Unusa dengan Lembaga Pengembangan dan Pemberdayaan Kepala Sekolah (LPPKS) Kemendikbud dalam bentuk Diklat bagi kepala sekolah dan calon kepala sekolah untuk dua tahun ke depan.

"Unusa memberi materi pendidikan profesi guru dengan menekankan pada pendidikan yang berkarakter. Ini sesuai dengan komitmen kami dalam meningkatkan mutu pendidikan nasional, dan sejalan dengan misi Unusa dalam menghasilkan generasi rahmatan lil alamin," kata Dekan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP) Unusa Dr Muhammad Thamrin Hidayat.

 

 

2 dari 3 halaman

Selanjutnya

Thamrin mengatakan, para peserta PPG di Unusa akan diberi pembekalan ilmu dari para pakar kependidikan yakni Mendikbud tahun 2010-2014, Prof Mohammad Nuh, praktisi pendidikan Munif Chatib, serta Guru Besar bidang Manajemen Pendidikan Prof Dr Muchlas Samani MPd.

Menurut Drajad Uji Cahyono, Ketua Penerimaan Mahasiswa Baru (PMB) Unusa, sasaran angkatan pertama PPG prajabatan Mandiri tahun akademik 2019/2020 ditujukan kepada sarjana yang belum menjadi guru.  Angkatan pertama ini Unusa mendapatkan kuota 75 mahasiswa baru.

"Dari pendaftaran peserta akan diseleksi administrasi dan verifikasi berkas terkait linieritas kualifikasi S-1/D-IV dengan program studi PPG dalam jabatan. Dilanjutkan seleksi akademik hingga pengumuman hasil seleksi akan dilaksanakan secara terpusat," kata Drajad.

Para peserta akan dikenakan biaya pendaftaran Rp 300 ribu dan biaya kuliah Rp 8,5 juta per semester. PPG prajabatan mandiri ini akan ditempuh dalam dua semester.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini

Loading
Artikel Selanjutnya
Mahasiswa Unair Bikin Produk Kecantikan dari Racikan Nusantara
Artikel Selanjutnya
Dinas Pendidikan Jawa Timur Dampingi Sekolah Terkait USBN