Sukses

Peneliti Unair: Rempah-Rempah Indonesia Dapat Perkuat Ketahanan Tubuh

Liputan6.com, Jakarta - Penelitian sejumlah professor di Universitas Airlangga (Unair) mengatakan, zat yang terkandung dalam empon-empon atau rempah yang selama ini banyak dikonsumsi ternyata memiliki efek antivirus.

Peneliti sekaligus Ketua  Institute of Tropical Disease (Lembaga Penyakit Tropik) Fakultas Kedokteran Universitas Airlangga (Unair), Surabaya, Prof Maria Lucia Inge Lusida menuturkan, selama ini sudah banyak penelitian tentang bahan-bahan tradisional atau biasa disebut empon-empon yang sudah dikonsumsi sejak turun temurun. Ia menuturkan, empon-empon tersebut dapat meningkatkan imunitas tubuh.

"Sudah banyak penelitian bahwa bahan-bahan tradisional Indonesia yang dikonsumsi turun temurun mempunyai efek meningkatkan imunitas tubuh, bisa memperkuat ketahanan tubuh sehingga tidak mudah sakit,” kata di Gedung Tropical Disease Center Kampus C Unair, Selasa (3/3/2020).

Prof Inge mengatakan, empon-empon bukan vaksin. Empon-empon hanya digunakan untuk meningkatkan daya tahan tubuh.

"Hati-hati ya.Bukan vaksin ya, untuk meningkatkan daya tubuh. Yang kedua, mungkin punya sifat antivirus, saya bilang mungkin karena belum ada penelitian betul-betul tentang corona ini,” kata dia.

 

Reporter: Erwin Yohanes

Sumber: Merdeka.com

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 2 halaman

Sambiloto untuk Malaria

Sementara itu, Rektor Unair Prof. Dr. Mohammad Nasih, mengatakan, dari beberapa proses penelitian, ada salah satu rempah atau empon-empon yang mendapatkan pengakuan dunia. Salah satunya adalah adalah saripati dari sambiloto yang mempunyai manfaat obat untuk malaria.

Selain itu Ia mengaku, obat herbal tersebut dapat dijadikan sebagai referensi pencegahan masuknya virus corona ke dalam tubuh. Sebab, virus corona dianggap mempunyai kemiripan struktur dengan virus malaria.

"Obat herbal tersebut dapat dijadikan sebagai referensi pencegahan masuknya virus corona dalam tubuh karena virusnya sangatlah mirip. Selain itu, masyarakat juga dapat mengkonsumsi minuman herbal yang berasal dari alam yakni curcumin. Curcumin berkhasiat untuk menghambat virus influenza seperti infeksi virus atau bakteri," kata dia.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.