Sukses

Kelanjutan Kasus Dugaan Korupsi Dana Desa Sokobanah Tunggu Audit ITS

Liputan6.com, Jakarta - Kasi Pidana Khusus Kejaksaan Negeri Sampang, Edi Sutomo menyatakan, kelanjutan pengusutan kasus dugaan korupsi dana desa di Sokobanah Daya, menunggu hasil audit tim Institut Sepuluh Nopember (ITS) Surabaya.

"Sebab, hasil audit dari tim ITS Surabaya ini nantinya yang akan menjadi dasar kami untuk melakukan penyidikan," kata Edi di Sampang, Jawa Timur, Rabu, 4 Maret 2020.

Edi mengatakan, hingga kini hasil audit tim ahli mengenai perkembangan penyelidikan belum turun kepada institusinya. Untuk itu, dirinya meminta agar masyarakat tetap bersabar dan memasrahkan sepenuhnya penanganan hukum tersebut.

"Tunggu saja perkembangan penyelidikannya, kami tetap berupaya semaksimal mungkin untuk mengungkap kasus itu," ujar Edi, dilansir dari Antara.

Kasus dugaan korupsi dana desa di Desa Sokobanah Daya, Kecamatan Sokobanah, Sampang tahun anggaran 2018 berupa pembangunan proyek irigasi senilai Rp589.246.000. Kasus ini dilaporkan oleh masyarakat kepada Kejari Sampang pada 15 Maret 2019.

Pada Senin 24 Februari 2020, warga yang mengatasnamakan Ikatan Masyarakat Sokobanah (IMS) bersama pegiat antikorupsi Madura Development Watch (MDW) unjuk rasa di depan kantor Kejaksaan Negeri Sampang.

Mereka mendesak agar penanganan kasus DD Sokobanah Daya ada kejelasan hukum dan segera menetapkan oknum kepala desa setempat sebagai tersangka. Unjuk rasa ini digelar, karena institusi ini belum menetapkan tersangka, meski kasusnya telah lama dilaporkan.

2 dari 2 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini