Sukses

Stok Darah Turun Imbas Corona COVID-19, Khofifah hingga Emil Dardak Ikuti Aksi Donor

Liputan6.com, Surabaya - Pemerintah Provinsi Jawa Timur melakukan aksi donor darah di Gedung Negara Grahadi, Senin (6/4/2020). Hal tersebut untuk mengatasi turunnya stok darah di Palang Merah Indonesia (PMI) Jawa Timur selama pandemi Covid-19. 

Para ASN dan pejabat di lingkungan Provinsi Jawa Timur secara bergiliran dan sukarela donor darah usai melakukan kegiatan tugas di Gedung Negara Grahadi. Satu unit mobil PMI keliling tampak siap guna melayani para aparatur sipil negara (ASN) Pemprov Jatim yang ingin donor darah.

Sejumlah pejabat seperti Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa, Wakil Gubernur Emil Elestianto Dardak, para kepala OPD dan juga ASN juga turut mendonorkan darah di PMI.

"Kita standby mobil PMI ini di Grahadi mulai hari ini senen tanggal 6 - 21 april . Langkah ini merupakan hasil dari silaturahmi kami dengan PMI Jawa Timur pada Sabtu 4 April 2020 lalu, yang ternyata mereka mengalami penurunan jumlah pendonor darah hingga 50 hingga 60 persen selama pandemi covid-19 ini,” kata Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa usai donor darah

Oleh sebab itu Pemprov Jatim melakukan langkah kepedulian untuk membantu kekurangan stok darah di PMI Jawa Timur.  Lantaran di Jawa Timur banyak daerah yang kesulitan mendapatkan pasokan darah karena memang stoknya yang menurun drastis selama pandemi COVID-19.

 

 

**Ayo berdonasi untuk perlengkapan medis tenaga kesehatan melawan Virus Corona COVID-19 dengan klik tautan ini.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini

2 dari 2 halaman

PMI Jemput Bola

Masyarakat yang biasa rutin donor darah, lantaran ada imbauan pemerintah untuk tinggal di rumah, jadi banyak yang tidak donor darah. Oleh sebab itu layanan jemput bola pada para pendonor kian dimasifkan. 

Langkah kepedulian untuk donor darah di Jawa Timur ini bukan hanya di kalangan ASN. Melainkan juga di kalangan TNI dan juga Polri di Jawa Timur. Yang setiap harinya baik TNI AU, TNI AD dan juga TNI AL sukarela mendonorkan seratus kantong darah per hari. Dalam sehari, ada sebanyak 25 kantong darah yang diperoleh PMI dari para pejabat di lingkungan Pemprov Jawa Timur. 

"Untuk menghadapi bencana non alam covid-19 ini dibutuhkan gotong royong dan kepedulian dalam banyak hal. Salah satunya darah. Kebutuhan darah PMI untuk bisa menyuplai rumah sakit dan juga layanan kesehatan sekarang sedang tinggi-tingginya, maka kami berharap masyarakat bisa tergerak dan membantu sesama dengan cara yang mereka bisa," ujar Khofifah. 

Mobil ini akan standby setiap hari hingga 21 April nanti guna menjangkau dan memudahkan para ASN Pemprov Jatim untuk melakukan donor darah. Pemprov Jatim siap untuk membantu memberikan apa yang dibutuhkan oleh PMI. 

"Kita ada anggaran Rp 1 miliar hasil dari refocusing kegiatan dan realokasi anggaran yang kita akan support  untuk PMI agar sinergi layanan PMI saat pandemi covid-19 makin meningkat,” ungkap Khofifah.