Sukses

Polisi Telusuri Penyebab Puluhan Orang di Ngawi Alami Mual hingga Diare

Liputan6.com, Jakarta - Petugas Polsek Padas Kepolisian Resor (Polres) Ngawi, Jawa Timur, menyelidiki terhadap penyebab keracunan massal yang terjadi di Dusun Belik Watu, Desa Gunungsari, Kecamatan Kasreman, Kabupaten Ngawi, hingga membuat puluhan orang harus mendapatkan perawatan medis.

"Kami sudah memintai keterangan dari sejumlah saksi dan korban untuk menyelidiki kasus keracunan massal ini," ujar Kapolsek Padas AKP Juwahir yang membawahi wilayah hukum Kecamatan Padas dan Kasreman kepada wartawan, di Ngawi, Selasa, 19 Mei 2020.

Selain memintai keterangan, pihaknya juga telah mengambil sampel makanan dari lokasi tasyakuran yang dibagikan ke warga. Sampel makanan yang diambil di antaranya berupa beberapa potong ayam goreng, tahu, tempe, mi, dan bumbu penyedap.

"Sampel makanan sudah kami ambil untuk diuji laboratorium di Dinas Kesehatan Kabupaten Ngawi," ucapnya, dilansir dari Antara.

Pihaknya hingga kini masih menunggu hasil uji laboratorium dari sampel makanan tersebut. Diketahui, sekitar 80 orang warga Dusun Belik Watu, Desa Gunungsari, Kecamatan Kasreman, Ngawi mengalami keracunan massal setelah menyantap nasi kotak pada Jumat 15 Mei 2020.

Warga mengaku mengalami keluhan mual, pusing, muntah, dan diare secara bersamaan setelah makan nasi kotak tersebut. Dari puluhan warga yang keracunan tersebut, ada beberapa yang sempat menjalani perawataan di sejumlah puskesmas. Seperti, Puskesmas Kasreman, Puskesmas Padas, Puskesmas Bringin, Puskesmas Pangkur, dan rumah kasun.

Kini, sebagian besar sudah membaik dan sudah pulang dari puskesmas. Bahkan sebagian besar hanya diminta rawat jalan oleh petugas medis. Pihak kepolisian Ngawi masih menyelidiki kasus tersebut sambil menunggu hasil uji laboratorium dari sampel makanan.

2 dari 2 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini