Sukses

Volume Harian Sampah Merosot di Ngawi Selama Pandemi COVID-19

Liputan6.com, Jakarta - Volume sampah harian yang dihasilkan warga setempat merosot menjadi 32 ton per hari dalam sebulan terakhir di Kabupaten Ngawi, Jawa Timur seiring ada kebijakan tetap berada di rumah selama masa pandemi COVID-19.

Kepala Bidang Pengolahan Sampah dan Limbah DLH Ngawi Dwi Rahayu Puspita Ningrum mengatakan dalam kondisi normal, jumlah sampah yang tercatat masuk ke Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Selopuro Ngawi mencapai 40 ton per hari, tetapi sekarang turun menjadi 32 ton per hari.

"Penurunan volume sampah tersebut terjadi selama sebulan terakhir. Penurunan produksi sampah ini seiring adanya kebijakan tetap berada di rumah dan sejumlah sekolah, serta usaha restoran yang libur akibat pandemi COVID-19," ujar Dwi Rahayu, Rabu, (27/5/2020).

Dengan liburnya sekolah dan tutupnya usaha rumah makan, aktivitas di tempat-tempat tersebut juga berkurang, sehingga nyaris tidak menghasilkan sampah.

"Penurunan volume sampah juga disebabkan warga enggan keluar rumah. Selain karena imbauan pemerintah, juga disebakan keinginan warga untuk berhemat selama masa pandemi," ujar dia.

Pihaknya menilai penurunan volume sampah tersebut menjadi sesuatu yang baik. Hal itu terlebih jika melihat kapasitas TPA Selopuro saat ini hampir habis atau "overload".

2 dari 3 halaman

Berupaya Kurangi Volume Sampah

Saat ini, hanya satu zona pengolahan yang masih aktif di TPA Selopuro. DLH terus berupaya mengurangi volume sampah yang masuk dengan melakukan daur ulang.

Limbah sampah organik akan didaur ulang menjadi gas metan, sedangkan sampah plastik dipilah oleh pemulung untuk disetorkan ke bank sampah dan didaur ulang menjadi barang bernilai ekonomis.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini