Sukses

Jelang New Normal, Bupati Gresik Ajak Warga Patuh Protokol Kesehatan

Liputan6.com, Jakarta - Bupati Gresik, Sambari Halim Radianto optimistis masyarakat akan patuh pada protokol kesehatan. Pihaknya juga tidak berniat melanjutkan penerapan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) seiring masyarakat setempat dinilai sudah merasa jenuh dan agar ekonomi warga dapat bergerak.

"Sudahlah PSBB, yang penting masyarakat semakin sehat, karena orang sudah jenuh dengan PSBB. Oleh karena itu, kita tinggalkan, saya yakin masyarakat akan patuh pada protokol kesehatan," ujar Sambari dalam jumpa pers di Gresik, Jawa Timur, Selasa, (9/6/2020).

Sambari menuturkan, tidak akan diperpanjangnya PSBB di wilayah itu bukan sepenuhnya keinginan pemkab, tetapi dirinya mendapat laporan dari masyarakat serta kepala desa.

Dia mengatakan, gugus tugas selalu melihat dan membaca perkembangan yang ada di masyarakat dan bagaimana bisa melakukan kegiatan dengan tetap aman dan sehat.

"Kami optimistis dengan kesadaran bersama untuk menjunjung tinggi disiplin protokol kesehatan, masyarakat akan patuh akan protokol kesehatan," ujar dia.

Oleh karena itu, Sambari meminta masyarakat ikut menyelesaikan masalah COVID-19 secara bersama-sama, sambil menunggu proses peraturan bupati (perbup) sebagai panduan protokol kesehatan terbit.

"Kami sedang proses membuat perbup transisi normal baru. Ke depan pekerjaan akan lebih berat, karena itu kami mohon gotong royong seluruh masyarakat Gresik," ujar dia.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Data Corona COVID-19 di Gresik

Sebelumnya, Kabupaten Gresik dalam sepekan terakhir mencatatkan data kesembuhan COVID-19 secara konsisten di atas angka tiga pasien, meskipun masih terjadi tambahan data pasien positif di wilayah itu.

"Kami bersyukur data pasien sembuh terus muncul dan mudah-mudahan data pasien sembuh terus bertambah," kata Juru Bicara Satgas Percepatan Penanganan COVID-19 Kabupaten Gresik drg Saifudin Ghozali.

Hal ini berbeda dengan sepekan sebelumnya, data pasien sembuh jarang muncul, bahkan pernah dalam dua hari tidak ada tambahan pasien yang sembuh.

Pasien sembuh total di Gresik kini menjadi 37 orang, sedangkan positif tercatat 219 orang, dalam perawatan 161 orang, serta meninggal dunia 21 pasien.

COVID-19 di Gresik telah menyebar di 15 kecamatan dari 18 kecamatan yang ada di wilayah itu, dan saat ini hanya tinggal tiga kecamatan yang masih zona hijau, yakni Tambak (Pulau Bawean), Dukun, dan Panceng.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS