Sukses

Sosiolog Unair: Fetish Kain Bisa Disebabkan Pengalaman Traumatis

Liputan6.com, Jakarta - Sosiolog Universitas Airlangga (Unair) Surabaya Prof Bagong Suyanto memandang kasus fetish kain jarik berkedok riset oleh seorang mahasiswa Fakultas Ilmu Budaya Unair berinisial G dapat dikatakan sebagai bentuk penyimpangan orientasi seksual.

Prof Bagong menuturkan, bentuk penyimpangan seksual beraneka ragam yakni bisa dengan bujuk rayu, ancaman maupun dengan tindakan kekerasan, Senin 3 Agustus 2020.

"Kebetulan dia ini, modus yang dilakukan dengan cara mengatasnamakan sedang melakukan riset dan itu memungkinkan. Itu penyimpangan orientasi seksual dan perilaku," ujar Sosiolog Unair itu.

Dia menjelaskan orientasi yang dilakukan G faktornya bisa berbagai macam dan tidak selalu berkaitan dengan genetik. Penyimpangan orientasi seksual tersebut, kata Prof Bagong, bisa karena pengalaman traumatik sehingga membentuk perubahan perilaku menyimpang, dilansir dari Antara.

"Itu penyimpangan orientasi seksual dan perilaku sebab-sebabnya tidak hanya faktor genetik. Pengalaman traumatik bisa membentuk perubahan perilaku seks menyimpang. Memang harus dilacak. Menurut penelitian, saat kecil bisa jadi koban dan saat besar menjadi pelaku," ujarnya.

Sebelumnya, kasus dugaan pelecehan seksual ini viral di Twitter. Salah satu terduga korban berinisial MF mengaku dimintai bantuan terduga pelaku agar mau membungkus dirinya menggunakan kain jarik.

Dalam keluh kesahnya di medsos itu, MF sempat menuruti pemintaan G karena untuk kepentingan riset Tugas Akhir (TA). Namun seiring berjalannya waktu, MF merasa ada yang janggal, terlebih G dalam aksinya terlalu memaksa.

Pihak Unair dan Polda Jawa Timur telah membuka posko pengaduan agar korban kasus tersebut melapor. Hingga saat ini sebanyak 15 korban telah melakukan aduan di posko help center Unair.

2 dari 2 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini