Sukses

Penyandang Disabilitas di Surabaya Kreasikan Corona dalam Motif Batik

Liputan6.com, Jakarta - Pandemi COVID-19 menjadi inspirasi penyandang disabilitas tuna rungu wicara di Rumah Edukasi Batik Wistara di Surabaya, Jawa Timur membuat motif batik. Salah satunya dengan memproduksi batik bermotif virus corona baru (Sars-CoV-2) dan mendapatkan respons positif.

Pengelola Rumah Edukasi Batik Wistara Surabaya, Ariyono Setiawan mengungkapkan seluruh pekerjanya berasal dari Unit Pelaksana Teknis (UPT) Rehabilitasi Sosial Tuna Rungu Wicara Bangil, Pasuruan, Jawa Timur.

"Mungkin yang menjadi viral saat ini, pada momen pandemi seperti sekarang, untuk ide unik  yang lagi booming dituangkan ke dalam motif batik, ya virus corona itu sendiri. Jadi, adik-adik dari UPT Rehabilitasi Sosial Bangil ini saya arahkan untuk membuat motif tersebut untuk diaplikasikan menjadi karya batik," ujar di Surabaya, Sabtu, (22/8/2020), seperti dikutip dari Antara.

Pembuatannya menggunakan metode canting cap, yaitu gambar virus corona baru itu terlebih dahulu diukir di atas kardus tebal. 

Kemudian dicelupkan ke dalam "malam" atau lilin yang telah dipanaskan, untuk selanjutnya ditempelkan di atas bidang kain berwarna putih.

Setelah itu, diwarnai dengan cara dilukis, serta direndam menggunakan air panas, untuk kemudian dikeringkan agar warna-warni yang telah dituangkan menjadi awet. 

2 dari 3 halaman

Mendapatkan Respons Positif di Pasar

Ariyono menyebut kreasi batik motif COVID-19 dari para penyandang disabilitas tuna rungu wicara ini mendapat respons positif di pasaran. 

"Salah satunya pernah diborong oleh PT Perusahaan Listrik Negara atau PLN melalui Program PLN Peduli," ujar dia.  Hingga kini pun Rumah Edukasi Batik Wistara kebanjiran pesanan batik motif COVID-19, yang dipesan banyak pihak dari berbagai komunitas maupun instansi di wilayah Surabaya dan sekitarnya. 

Ariyono menuturkan batik motif COVID-19 tersebut tidak hanya diproduksi dalam bentuk kain, yang biasanya dapat diolah kembali untuk menjadi kemeja atau jenis pakaian lainnya, melainkan juga dibuat secara khusus untuk masker.  

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini