Sukses

Libur Tahun Baru Islam, Wisatawan Padati Telaga Sarangan

Liputan6.com, Jakarta - Ribuan wisatawan dari berbagai daerah mengunjungi objek wisata Telaga Sarangan di Kabupaten Magetan, Jawa Timur, saat libur Tahun Baru Islam 1442 Hijriah yang bersamaan dengan cuti bersama dan akhir pekan.

Salah satu pengunjung, Anisa, mengatakan ia dan keluarganya berkunjung ke Telaga Sarangan untuk menikmati indahnya lereng Gunung Lawu yang sejuk.

"Meski datang satu keluarga, kami tetap menjaga protokol kesehatan, seperti memakai masker. Tadi saat masuk ke lokasi juga wajib pakai masker, dicek suhu tubuh, dan ada imbauan untuk cuci tangan dari petugas," ujar Anisa kepada wartawan, Sabtu, 22 Agustus 2020.

Meski ada beberapa pengunjung yang melepas maskernya, namun secara umum para pengunjung di Telaga Sarangan telah memakai masker, dilansir dari Antara.

Data Dinas Pariwisata dan Budaya Magetan mencatat kunjungan wisatawan ke Telaga Sarangan pada Kami, 20 Agustus 2020 bertepatan dengan libur Tahun Baru Islam 1442 Hijriah mencapai 4.500 orang.

Diperkirakan jumlah kunjungan ke Telaga Sarangan akan ramai hingga puncak libur akhir pekan panjang pada Minggu, 23 Agustus 2020.

 

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 2 halaman

Pendakian Gunung Lawu Ramai Pengunjung

Kondisi yang sama juga terjadi di tempat wisata pendakian Gunung Lawu melalui jalur Pos Cemoro Sewu, Plaosan, Magetan. Setelah ditutup pada 17-19 Agustus 2020, kini wisata pendakian Gunung Lawu tersebut kembali dibuka dan dikunjungi para pendaki.

"Para pendaki tetap harus mematuhi protokol kesehatan saat mendaki Gunung Lawu," kata Mandor Wisata Perhutani KPH Lawu Ds, Paijo.

Dia menyebut, para pendaki menjalani pengarahan sebelum mendaki. Perbekalannya juga dicek. Rombongan harus bisa menjaga jarak tanpa membuat kelompoknya terpisah di tengah jalan.

"Selain itu pendaftaran di pos induk harus tertib, tidak boleh berjubel dan tetap jaga jarak serta bermasker," katanya.

Sementara, Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Magetan Ari Budi Santosa mengatakan pihaknya menyiagakan 15 personel untuk melakukan pengamanan di tempat wisata Gunung Lawu.

Pengerahan personel tersebut untuk mengantisipasi meningkatnya pengunjung saat libur panjang akhir pekan ini.

"Tugas mereka tidak hanya memantau perjalanan pendaki dan pengunjung wisata lainnya, tapi juga mengingatkan untuk penerapan protokol kesehatan. Utamanya pintu masuk akan diawasi ketat," katanya.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.