Sukses

Pemkot Surabaya Bakal Hentikan Pemakaian Hotel untuk Isolasi Pasien COVID-19, Kenapa?

Liputan6.com, Jakarta - Seluruh pasien yang sebelumnya menjalani isolasi di beberapa hotel Surabaya telah dinyatakan sembuh dan diperbolehkan pulang.

Para pasien itu sebelumnya menjalani perawatan di hotel dan telah dilakukan pemeriksaan tes swab atau usap  COVID-19 dengan hasil negatif.

Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini (Risma) mengatakan, pasien yang menjalani isolasi perawatan di hotel saat ini sudah tidak ada. Karena sudah kosong, Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya berencana menghentikan isolasi pasien di Hotel.

"Karena sudah kosong, jadi mulai kemarin itu hotel kita stop dulu karena tidak ada pasien yang di situ," kata Wali Kota Risma di rumah dinas, Jalan Sedap Malam Surabaya, seperti ditulis Jumat, 18 September 2020.

Risma mengungkapkan, biasanya sampai empat hotel di Surabaya yang digunakan sebagai tempat isolasi pasien. Akan tetapi, pada Rabu 16 September 2020, hanya tinggal 4 pasien yang masih menjalani perawatan isolasi di Hotel.

"Kemarinnya tinggal 4 (empat) pasien dan kita percepat swab-nya hasilnya dia bisa keluar sehingga hotel saat ini kosong sudah dua hari ini kita tidak manfaatkan," ujar dia.

Sementara di Asrama Haji, kata dia, dari sekitar 101 pasien yang sedang menjalani perawatan, pada Kamis, 17 September 2020 ada sekitar 75 orang dinyatakan sembuh dan boleh pulang.

Namun, apabila Jumat, 18 September 2020 Asrama Haji tak lagi menerima pasien, pemkot juga akan menghentikan isolasi di tempat tersebut. "Karena kemungkinan yang 25 itu kita dorong untuk bisa keluar hari ini atau paling lambat besok," ungkap dia.

2 dari 5 halaman

Risma Ingatkan Warga Tetap Patuh Protokol Kesehatan

Bahkan, Risma menyebut, Pemkot Surabaya akan terus berupaya mempercepat pemeriksaan tes usap kepada pasien yang menjalani isolasi mandiri di rumah. Artinya, pasien itu sebelumnya melakukan isolasi mandiri di rumah akan didorong untuk menjalani perawatan di Asrama Haji.

"Jadi kita masih dorong warga-warga itu untuk masuk Asrama Haji, tapi kalau mereka tidak mau ya kita akan tutup Asrama Haji, karena posisinya pasien yang mau (menjalani isolasi) di situ sudah habis," ujar dia.

Meski demikian, Wali Kota Risma berharap kepada seluruh masyarakat agar tetap disiplin menjaga protokol kesehatan. Sebab, kalau masih ada penularan, hal itu akan menjadi berat. Karenanya disiplin menjaga protokol kesehatan itu sangatlah penting dalam memutus mata rantai Covid-19.

"Artinya bahwa kita rajin cuci tangan untuk kesehatan kita, pakai masker dan jaga jarak untuk kesehatan kita itu semua bagus. Ada atau tidak ada Covid-19 ini sebetulnya perilaku yang bagus ini harus tetap kita lanjutkan," pesan dia.

3 dari 5 halaman

Risma Ingatkan Tak Boleh Lengah

Dia menuturkan, saat ini tingkat kesembuhan pasien COVID-19 di Surabaya tinggi, sedangkan penularannya rendah. Oleh karena itu, jumlah pasien yang menjalani perawatan di hotel maupun Asrama Haji banyak yang sembuh. Berdasarkan data Dinas Kesehatan (Dinkes) Surabaya, tren kesembuhan pasien dalam satu bulan ini rata-rata per hari 80 ke atas.

"Untuk menjaga tren membaik kita tidak boleh lengah, justru kita malah turun dan agak keras. Kita turun lebih sistemik dibanding kemarin-kemarinnya," tegasnya.

Presiden UCLG Aspac ini menyatakan, bahwa pihaknya bersama jajaran TNI dan Polri akan terus berupaya memutus mata rantai Covid-19.

Oleh karena itu, dengan adanya penerapan sanksi denda bagi pelanggar protokol kesehatan diharapkan efektif mendisiplinkan masyarakat.

"Kita harapkan denda-denda ini efektif dan bisa memberikan efek jera. Justru kita sekarang sering razia. Turun terus kita pantau terus daerah-daerah yang rawan," ujar dia.

4 dari 5 halaman

Metode Self Assessment

Kepala Dinkes Kota Surabaya, Febria Rachmanita menuturkan, Pemkot Surabaya menggunakan metode perhitungan bobot indikator kesehatan masyarakat dalam melakukan self assessment untuk memonitoring dan evaluasi internal kasus COVID-19. Dari hasil self assessment itu kemudian dilaporkan ke Provinsi dan Kementerian Kesehatan (Kemenkes).

"Kita juga melakukan self assessment dengan membuat perhitungan yang mengacu pada (indikator) penilaian pusat (Kementerian Kesehatan). Dan ternyata, dari data yang ada, memang ada penurunan dari bulan-bulan sebelumnya,” kata Febria.

Ia mengungkapkan, bahwa instrumen dalam self assessment itu terdapat 14 indikator penilaian dan ditambah satu indikator Rt angka reproduksi efektif atau triangulasi. Namun dalam penilaian itu, pihaknya tak hanya menambah indikator Rt (triangulasi). Penilaian melalui indikator epidemiologi, pelayanan kesehatan, evaluasi laju insidensi dan mortality rate juga dilakukan.

"Kalau kita lihat bobot dari indikator kesehatan masyarakat Surabaya mulai 7 - 13 September itu nilai skor kita ada 2.44. Artinya kita risiko rendah,” terangnya.

Menurut dia, skor tersebut berdasarkan perhitungan penilaian pada 14 - 15 indikator. "Hal itu pula yang kemudian menyebabkan jumlah pasien yang menjalani perawatan dan isolasi di hotel sudah habis dan di Asrama Haji nyaris habis,” pungkasnya.

5 dari 5 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini