Sukses

Banjir di Gresik Mulai Surut, BPDB Imbau Warga Tetap Waspada

Liputan6.com, Jakarta - Banjir yang melanda Kecamatan Balongpanggang dan Benjeng, Kabupaten Gresik, Jawa Timur, mulai surut, tetapi genangan air di wilayah Kecamatan Cerme masih setinggi 1,5 meter.

Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Gresik Tarso Sugito mengatakan banjir mulai surut sejak Selasa malam, 15 Desember 2020, dibandingkan hari sebelumnya.

Namun demikian, kata Tarso, banjir masih berpotensi terjadi kembali karena cuaca yang masih hujan dan luapan Kali Lamong masih akan berlangsung lama. "Untuk itu, saya belum mengubah status Kali Lamong, yakni masih siaga merah,” ucap Tarso, kepada wartawan, dilansir dari Antara.

Dengan kondisi seperti ini, Tarso meminta masyarakat agar tidak lengah, sebab banjir masih berpeluang terjadi, terutama di titik aliran arus. "Kami minta masyarakat tetap waspada karena ada kemungkinan air masih akan naik lagi," tutur Tarso.

Sementara itu, berdasarkan laporan terkini BPBD Gresik, beberapa desa yang masih tergenang untuk Kecamatan Balongpanggang sebanyak 12 desa, di antaranya Ngampel, Dapet, Sekarputih, Wotansari, Tenggor, serta Jombangdelik.

Kemudian di Kecamatan Benjeng terdapat 14 desa yang masih tergenang, di antaranya Balongmojo, Sedapurklagen, Lundo, Deliksumber, Kedungrukem, Munggugianti, dan Kalipadang.

Berikutnya, Kecamatan Cerme terdapat 15 desa, di antaranya Desa Dadapkuning, Lengkong, Sukoanyar, Ngembung, Dungus, Guranganyar, Morowudi, Iker-Iker, Pandu, dan Dooro.

Banjir juga menggenangi sedikitnya 172 rumah di dua desa Kecamatan Menganti, masing-masing Desa Putat Lor serta Desa Boboh dan menggenangi sawah seluas 16 hektare dan Tambak 36 hektare.

2 dari 2 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini