Sukses

Lucunya Bayi Lumba-Lumba Hidung Botol Koleksi Baru Taman Safari Prigen

Liputan6.com, Jakarta Koleksi satwa lumba-lumba hidung botol (Tursiops aduncus) milik Taman Safari Prigen bertambah menjadi lima ekor menyusul lahirnya seekor satwa tersebut pada 16 Oktober 2020.

Dokter Hewan Taman Safari Prigen, drh Nanang Tedjo Laksono di Pasuruan mengatakan kelahiran satwa lumba-lumba itu merupakan yang pertama terjadi di Taman Safari Prigen.

"Bayi lumba-lumba hidung botol atau dolphin ini lalu diberi nama langsung oleh Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Siti Nurbaya. Ibu Menteri memberi nama 'Uchuy' untuk bayi dolphin tersebut," ujarnya, Jumat, 15 Januari 2021, dilansir dari Antara.

Ia mengatakan, Uchuy berjenis kelamin betina lahir pada 16 Oktober 2020 pukul 02.30 WIB dari indukan Nia dan pejantan Suarez.

"Indukan Nia mengandung bayinya selama 12 bulan 5 hari dengan persalinannyapun normal serta memakan waktu sekitar satu jam dibantu tim dokter bersama keeper (perawat satwa)," kata Dokter Hewan Safari Prigen, drh Nanang Tedjo Laksono.

 

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini

2 dari 2 halaman

Lumba-Lumba Hidung Botol

Menurutnya, penimbangan Uchuy dilakukan setelah satu minggu sejak kelahiran yakni 14,5 kilogram dengan panjang 83 centimeter. Kelahiran bayi dolphin di Taman Safari Prigen menjadi sangat istimewa, sebab, ini adalah kali pertama selama 24 tahun Taman Safari Prigen berdiri.

"Uchuy tak hanya menjadi kebanggaan Taman Safari Prigen, tapi juga kebanggaan bagi masyarakat Indonesia," kata drh Nanang.

Ia menjelaskan, menurut catatan CITES (Convention on International Trade in Endangered Species of Wild Fauna and Flora), lumba-lumba hidung botol masuk ke dalam kategori Appendiks II, yakni statusnya belum terancam tapi akan berpotensi terancam jika diekploitasi secara berlebihan.

"Tim keeper dan medis juga memberikan perawatan ekstra kepada indukan Nia pascamelahirkan. Perawatan tersebut berupa pemberian pakan terbaik serta suplemen penambah volume ASI yaitu moloco," katanya.