Sukses

Hunian Sementara untuk Warga Terdampak Gempa Malang Dibangun Bertahap

Liputan6.com, Malang - Penanganan pasca bencana gempa di Malang terus berjalan. Salah satu yang sedang dikerjakan sekarang ini adalah pendirian hunian sementara untuk warga terdampak gempa. Namun pengerjaannya belum bisa berjalan dengan cepat.

Sebab ada kendala mulai dari kebutuhan material bangunan sampai sumberdaya manusia yang terbatas. Menyebabkan pendirian hunian sementara untuk warga terdampak gempa di Malang berjalan perlahan.

Sekretaris Palang Merah Indonesia (PMI) Kabupaten Malang, Aprilianto, mengatakan selain fokus di dapur umum wilayah terdampak, timnya juga membantu mendirikan hunian sementara berupa rumah semi permanen di Desa Srimulyo, Dampit, Malang.

“Sementara ini akan didirikan 3 unit rumah semi permanen dulu, ukuran 4x6 meter,” kata Aprilianto di Malang, Senin, 19 April 2021.

Pendirian hunian sementara itu tidak sekaligus. Untuk tahap awal baru hendak dibangun satu unit lebih dulu. Hunian sementara itu berupa bangunan sederhana dengan predikat layak huni bagi warga terdampak gempa di Malang.

“Sekarang masih persiapan untuk satu unit, rencananya masih harus pengadaan bahan bangunannya,” ujar Aprilianto.

2 dari 3 halaman

Data Kerusakan

Sementara itu mengutip data terbaru yang dipublikasikan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Malang, tercatat ada 8.360 rumah rusak. Rinciannya, 3.321 rumah rusak ringan, 3.144 rumah rusak sedang dan 1.895 rumah rusak berat.

Sedangkan fasilitas umum yang terdampak adalah 222 sekolah rusak, 23 fasilitas kesehatan (faskes) rusak, 210 rumah ibadah rusak dan 45 unit fasilitas umum lainnya rusak. Untuk korban jiwa ada 4 orang meninggal dunia dan 109 orang luka – luka.

Penanganan pasca bencana masih terus berjalan dengan kegiatan yang dikerjakan mulai dari pembersihan material rumah roboh, assesemen terdampak bencana dan verifikasi data kerusakan. Distribusi bantuan juga terus dilakukan.

 

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini: