Sukses

PWNU Jatim: Hilal Sangat Mungkin Tidak Bisa Dipantau Hari Ini

Liputan6.com, Surabaya - Pimpinan Wilayah NU Jatim akan menggelar rukyatul hilal untuk menentukan 1 Syawal 1442 Hijriah pada Selasa 11 Mei sore.

Ketua PW Lembaga Falakiyah NU Jatim Shofiyullah alias Gus Shofi menyatakan, berdasarkan hitungan Ilmu Falak, hilal sangat mungkin tidak akan terpantau karena ketinggiannya minus empat derajat di bawah ufuk. 

"Rukyatul hilal kita laksanakan 29 Ramadan, karena memang rukyat itu tanggal 29. Kita melaksanakan di 27 titik di Jawa Timur," ujarnya, Senin (10/5/2021).

Ia menjelaskan, dari sudut pandang Ilmu Falak, anak bulan atau hilal sangat mungkin tidak bisa dilihat saat dipantau Selasa. Alasannya, ijtimak terjadi pada Rabu dini hari, 12 Mei 2021, sekira pukul 02.00 WIB.

"Sementara syarat lahirnya hilal kalau sudah terjadi ijtimak. Jadi, kalau ijtimaknya belum terjadi enggak mungkin lahir hilal," ucapnya.

Di sisi lain, lanjut Gus Shofi, saat pemantauan hilal dilakukan, posisi hilal ialah minus empat derajat di bawa ufuk. Sementara syarat terlihatnya hilal di Indonesia minimal dua derajat di atas ufuk.

Kalau minus itu menunjukkan bahwa hilal sudah terbenam lebih dulu sebelum waktu paling bagus pemantauan dilakukan, yakni saat terbenamnya Matahari.

Kendati begitu, rukyatul hilal tetap dilaksanakan karena ketidakterlihatan hilal menjadi dasar untuk menentukan Ramadlan digenapkan (istikmal) menjadi 30 hari. Artinya, Ramadlan tahun ini dilaksanakan 30 hari, yaitu berakhir pada Rabu, 12 Mei 2021.

"Karena kalender Hijriah itu maksimal 30 hari. Nabi sudah memberikan pedoman bahwa kalender Hijriah itu kalau enggak 29, ya, 30 hari," ucapnya.

2 dari 3 halaman

Genap 30 Hari

Karena 30 hari, maka secara otomatis keesokan harinya adalah tanggal 1 Syawal 1442 Hijriah. Untuk konteks Ramadan tahun ini yang berakhir pada Rabu, maka pada keesokan harinya, Kamis, 13 Mei 2021, masuk tanggal 1 Syawal 1442 Hijriah alias Lebaran.

"Kamisnya itu adalah tanggal 1 Syawal," ucapnya.

Dengan begitu, sama dengan tahun lalu, Hari Raya Idul Fitri bagi warga NU kemungkinan besar akan berbarengan dengan warga Muhammadiyah, yang sudah menetapkan 1 Syawal 1442 Hijriah jatuh pada Kamis, 13 Mei 2021, dengan metode Hisab.

Pemerintah sendiri masih akan melaksanakan sidang isbat untuk menentukan 1 Syawal pada Selasa besok setelah rukyatul hilal secara nasional selesai.

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini: