Sukses

Ibu Hamil Bayi Kembar di Kediri Meninggal Positif COVID-19

Liputan6.com, Madiun - Seorang ibu yang sedang mengandung dua bayi kembar di Kediri meninggal dunia dalam masa perawatan setelah terkonfirmasi positif COVID-19. Andi Fatoni, suami dari almarhumah Titik Indrawati, mengemukakan bahwa kehamilan istrinya memasuki usia 36 pekan.

Fatoni melanjutkan, saat hamil, istrinya dinyatakan mengandung bayi kembar dan diharuskan menjalani operasi sesar setelah mengalami sesak dan kontraksi.

"Setelah screening dan swab antigen, ternyata istri saya positif COVID-19 dan akhirnya dilarikan ke RS Gambiran untuk dirawat. Hasil lab juga menyatakan ada beberapa kondisi yang tidak memungkinkan jika saat itu langsung operasi," kata Andi Fatoni di Kediri, Senin, 2 Agustus 2021, dilansir dari Antara.

Ia menambahkan, operasi pada istrinya akhirnya dilakukan pada Minggu, 1 Agustus 2021, setelah hasil pemeriksaan menyatakan salah satu bayi meninggal dalam kandungan.

Sebelumnya, operasi dijadwalkan pada Selasa (3/8/2021). Dengan risiko tinggi, akhirnya operasi tetap dilakukan dengan jadwal dimajukan, tetapi Titik Indrawati meninggal dunia pada Senin (2/8/2021) pagi. Begitu juga dengan dua anak kembar yang berada di kandungannya.

Wali Kota Kediri Abdullah Abu Bakar menyampaikan duka cita atas wafatnya ibu hamil dan dua anak kembarnya itu. Ia juga menginstruksikan seluruh klinik di Kota Kediri menerima pasien ibu hamil yang terpapar COVID-19.

"Dinas Kesehatan segera kirim kembali imbauan ke klinik-klinik bersalin. Nantinya, jika ada yang masih menolak akan ada surat peringatan dan bisa dicabut izinnya," tegas Mas Abu, sapaan akrabnya, saat rapat internal Koordinasi Pagi Penanganan COVID-19 (KOPI PAID) yang digelar secara virtual.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Anjuran Menunda Kehamilan

Wali Kota juga menegaskan bahwa bagi ibu hamil yang terpapar COVID-19 tidak diperkenankan melakukan isolasi mandiri di rumah dan dianjurkan dirawat di rumah sakit atau klinik kesehatan demi memantau kesehatannya.

"Ibu hamil ini rentan, apalagi bila positif COVID-19. Jadi perlu dibawa ke rumah sakit atau klinik agar terpantau kesehatannya secara maksimal," kata dia.

Ketua PKK Kota Kediri Ferry Silvana Feronica juga berduka dengan kejadian tersebut. Ia menyampaikan pada kondisi seperti ini, ibu hamil memang sangat perlu pendampingan khusus dan membekali diri dengan bermacam pengetahuan terkait COVID-19 pada ibu hamil.

"Ini untuk menjaga diri sendiri. Lalu sering melakukan pemeriksaan kehamilan dan screening COVID-19. Jangan ditutup-tutupi jika ada keluhan, disampaikan saja semuanya saat periksa," kata Bunda Fey, sapaan akrabnya.

Selain itu, Bunda Fey juga menyarankan bagi pasangan suami istri untuk berkenan menunda program kehamilan terlebih dahulu. Kondisi saat ini (pandemi COVID-19) akan berisiko tinggi untuk ibu dan janin.

Dinas Kesehatan Kota Kediri mendata terdapat enam kasus meninggal pada ibu hamil terpapar COVID-19. Data itu akumulasi per Juli 2021.

Sementara itu, di Kota Kediri hingga Minggu (1/8) terdapat 2.809 orang yang terkonfirmasi positif COVID-19. Ada 625 orang yang masih dirawat, 1.949 orang telah sembuh dan 235 orang telah meninggal dunia.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Menarik Berikut Ini