Sukses

Korban Banjir Tulungagung Terima Bantuan Air Bersih

Liputan6.com, Tulungagung - Warga Kecamatan Gondang, Kabupaten Tulungagung, yang menjadi korban banjir menerima bantuan air bersih dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) setempat.

"Hari ini tadi kami menyalurkan tiga tangki yang berisi total sekitar 12 ribu liter air bersih ke warga terdampak," kata Kepala Pelaksana BPBD Tulungagung Suroto di Tulungagung, Kamis (18/11/2021), dilansir dari Antara.

Menurut ia, bantuan air bersih masih akan terus disalurkan menyesuaikan kebutuhan warga.

Persediaan air bersih di desa-desa yang dilintasi banjir bandang saat ini minim, terutama untuk rumah atau keluarga yang belum/tidak berlangganan PDAM. Sebab, sumber air di sumur dan mata air tercampur air banjir sehingga tidak laik digunakan untuk air konsumsi.

Apalagi, air menggenang selama beberapa jam, sehingga banyak yang meresap ke sumur-sumur rumah tangga.

Air sungai juga memasuki pemukiman hingga setinggi 10 sentimeter, sedangkan di luar, air meluap hingga setinggi 15 sentimeter.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan. 

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 2 halaman

Pendangkalan Sungai

Selain Desa Notorejo, banjir juga melanda sebagian Desa Sidem. "Air itu untuk minum dan masak," katanya.

Saat banjir terjadi, pihaknya sudah menurunkan tim untuk memantau banjir dan membantu warga. Dari pantauannya, jalan di sekitar desa sudah kering, tinggal sisa-sisa banjir di halaman rumah warga.

Soeroto mengatakan kejadian banjir di wilayah Gondang ini efek langsung dari La Nina.

Ia menyebut luapan ini disebabkan adanya pendangkalan sungai sehingga memerlukan normalisasi. Namun, anggaran normalisasi digunakan untuk penanganan COVID-19, sehingga normalisasi harus ditunda.

"Masyarakat yang tidak sadar membuang sampah di sungai, sehingga tersumbat menyebabkan banjir," katanya.

Selain di Gondang, meluapnya air sungai saat hujan juga terjadi di Desa Tunggangri, Kecamatan Kalidawir pada Kamis (11/11).

Meski demikian, Soeroto menyebut kejadian banjir di Tulungagung masih aman dan tidak separah seperti yang terjadi di Kota Batu.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.