Sukses

150 Guru di Kota Malang Positif Covid-19 Selama Februari

Liputan6.com, Malang - Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud) Kota Malang mencatat selama Februari 2022 ini ada 150 guru yang terinfeksi Covid-19. Seluruh sekolah di kota ini telah menghentikan pembelajaran tatap muka (PTM), berganti jadi daring sejak awal pekan lalu.

Kepala Disdikbud Kota Malang, Suwarjana, mengatakan sebagian besar guru yang dinyatakan positif Covid-19 itu tak memiliki gejala klinis. Sehingga mereka menjalani isolasi mandiri (isoman) di rumah masing – masing.

“Berdasarkan hasil penelusuran kontak, para guru itu tertular Covid-19 dari lingkungan keluarganya,” kata Suwarjana di Malang, Jumat, 18 Februari 2022.

Ia menyatakan, kondisi kesehatan para tenaga pendidik itu umumnya cukup baik. Apalagi seluruhnya telah mendapat suntik vaksin Covid-19. Serta tak memiliki komorbid atau riwayat penyakit penyerta.

“Semua tenaga pendidik kan sudah divaksin. Kondisi yang positif juga tak ada yang sakit,” ujar Suwarjana.

Para guru itu dinyatakan positif terinfeksi itu merupakan hasil swab tes secara berkala di sekolah-sekolah yang dilakukan Disdikbud dengan melibatkan Dinas Kesehatan setempat. Swab tes massal itu menyasar sekolah mulai tingkat SD dan SMP di Kota Malang.

Sementara itu untuk pelajar selama Februari ini yang juga positif Covid-19 di Malang kota yakni ada sebanyak 25 siswa. Disdiksbud mengklaim seluruh siswa itu terpapar dari lingkungan keluarga mereka di rumah.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 2 halaman

Pembelajaran di Sekolah

Seluruh sekolah di Kota Malang telah mengubah pembelajaran tatap muka (PTM) dari semula 100 persen menjadi 50 persen sejak awal bulan ini. Lalu terhitung mulai Senin, 14 Februari 2022, pemkot memutuskan menghentikan PTM dan kembali ke pembelajaran daring.

Penghentikan PTM itu seiring dengan penerapan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Level 3 di Kota Malang. Selama kebijakan ini, seluruh pelajar dan orang tua siswa diimbau patuh dengan protokol kesehatan.

“Patuh prokes demi menekan penyebaran Covid-19, dengan begitu lingkungan sekolah juga bisa aman untuk semua,” ujar Suwarjana.

Bila semua masyarakat patuh prokes maka peningkatan kasus baru yang terjadi selama Februari ini bisa ditekan. Dengan begitu, maka harapan proses belajar dan mengajar di sekolah pun dapat kembali digelar.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.