Sukses

14 Ton Minyak Goreng Murah Siap Disebar di Kota Probolinggo

Liputan6.com, Probolinggo - Pemerintah Kota Probolinggo bersama Perum Bulog Sub Divre VIII Probolinggo menggelar operasi pasar murah minyak goreng curah bersubsidi, serentak di tiga lokasi, yakni di Pasar Ketapang, Kademangan, Pasar Wonoasih dan di halaman kantor Dinas Koperasi, Usaha Mikro, Perdagangan dan Perindustrian (DKUPP) di Jalan Mastrip.

Wali Kota Probolinggo Habib Hadi Zainal Abidin mengatakan, operasi pasar minyak goreng itu dilaksanakan selain untuk menekan tingginya harga minyak goreng curah atau kemasan yang ada di pasaran, sekaligus mengatasi kelangkaan minyak goreng yang selama ini dikeluhkan banyak konsumen.

“Ini adalah bentuk dari kehadiran pemerintah terhadap masyarakat Kota Probolinggo berkaitan dengan beberapa hal yang ditengarai adanya suatu kelangkaan. Sehingga Alhamdulillah Pemkot Probolinggo bekerjasama dengan Perum Bulog bisa menyelenggarakan operasi pasar,” kata Habib Zainal Abidin, Rabu (1/6/2022).

Terkait kestabilan harga, menurutnya, menjadi salah satu fokus pemerintah dalam upaya melayani masyarakat. Karena dari operasi pasar ini, banyak implikasi yang menjadi sasaran tujuan seperti capaian inflasi.

Wali Kota Probolinggo berharap, para pengecer yang sudah mendaftar dan mendapatkan jatah pendistribusian minyak goreng, tidak bermain dan melakukan kecurangan yang dapat menimbulkan kerugian pada kepentingan masyarakat di kemudian hari.

 “Jangan ada penimbunan yang dapat menimbulkan kerugian pada kepentingan masyarakat. Sehingga semuanya dapat ikut merasakan program yang diupayakan oleh pemerintah pusat dan daerah,” harpnya.

Semntara itu, Pimpinan Cabang Perum Bulog Sub Divre VIII Probolinggo Ramadan menyampaikan bahwa untuk kegiatan operasi pasar minyak goreng yang dilakukan serentak di tiga lokasi itu, pemerintah menyiapkan total 14ton minyak yang diangkut menggunakan mobil tangki.

Rinciannya, minyak goreng murah non kemasan atau minyak curah untuk Pasar Ketapang sebanyak 6 ton, Pasar Wonoasih 5 ton dan di DKUPP sebanyak 3 ton.

“Sebanyak total empat belas ribu minyak goreng curah kita distribusikan hari ini. Harapannya dapat mengurangi beban masyarakat. Mari kita bantu dan kita dukung pemulihan ekonomi di kota kita tercinta,” tuturnya.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan. 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Harga Minyak Goreng Masih Tinggi

Sementara itu di lokasi operasi pasar minyak goreng, tampak para pengecer pasar yang datang pun langsung menyerbu dan membuat barisan untuk mendapatkan minyak goreng murah seharga standar Rp.14.000 per liter atau Rp 15.500 per kilogram.

Salah satu pengecer asal Wonoasih, Filda (36), mengatakan meskipun minyak goreng perlahan tidak mengalami kelangkaan yang berarti, namun harganya masih terbilang cukup tinggi yaitu Rp 16.500 per liter untuk minyak curah dan Rp 23.000 per liter untuk minyak goreng jenis kemasan.

“Meski stok minyak goreng saat ini sudah mulai ada, tapi harganya masih cukup tinggi yaitu Rp16,500 per liternya. Saya berharap operasi pasar ini bisa memberikan harga yang lebih murah, sehingga menjualnya juga murah ke konsumen,”kata Filda

Ia sendiri menyebut adanya operasi pasar ini cukup membantu ketersediaan stok akan minyak goreng curah di toko yang ia kelola. Disamping harga kulak yang lebih murah dibanding distributor, perempuan yang memiliki toko di dalam area pasar ini mengaku cukup menjual kembali minyak goreng curah yang tadi dibelinya dengan menaikkan laba Rp 1.000 per liternya.

“Semoga opeari pasar seperti ini ada terus sampai harganya kembali normal. Peminatnya juga lebih banyak yang curah daripada (minyak goreng) kemasan, kalau di Pasar Wonoasih,” katanya

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS