Sukses

Ipuk Gelar Haul Bung Karno Bareng Warga Desa Banyuwangi

Liputan6.com, Banyuwangi - Warga Desa Kebondalem, Kecamatan Bangorejo, Banyuwangi memenuhi Masjid Al-Amien. Bersama Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani, mereka memanjatkan doa bersama dengan dalam rangkaHaul Bung Karno.

Presiden pertama RI itu, menurut Ipuk, merupakan tokoh bangsa yang dekat dengan rakyat kecil yang hidup di desa-desa.

"Karena itu, kami sengaja menggelar Haul Bung Karno ini di desa. Kami ingin merasakan perjuangan Bung Karno langsung dengan masyarakat kecil di desa," ujar Ipuk, Kamis (23/6/2022).

Keguyuban warga desa dalam memperingati hari wafatnya Bung Karno tersebut, imbuh Ipuk, menjadi penanda betapa kecintaan warga pada sosok proklamator itu tak pernah luntur.

"Inilah yang sedang kita teladani. Bagaimana kecintaan Bung Karno kepada rakyat yang tulus akan selalu dikenang sampai kapan pun," sebutnya.

Ipuk sendiri menggalakkan program Bunga Desa, yakni Bupati Ngantor di Desa. Program ini berupaya untuk mendekatkan program pemerintah kabupaten langsung ke masyarakat desa.

"Sehari ini, kami juga melakukan Bunga Desa di sini. Sejak pagi tadi kami memberikan layanan langsung ke masyarakat Desa Kebondalem dan sekitarnya," terang Ipuk.

Setiap pekan, di program Bunga Desa Bupati Ipuk tinggal di desa seharian, dari pagi sampai petang untuk mengurai berbagai urusan warga.

“Ini adalah cara kami bersama Wakil Bupati Sugirah untuk menjemput bola berbagai urusan warga.  Selain tetap mengoordinasikan program skala kabupaten, kami langsung berupaya menuntaskan urusan warga di desa itu. Ada urusan yang solusinya jangka pendek, bisa cepat. Ada yang perlu waktu seperti infrastruktur,” ujar Ipuk.

2 dari 2 halaman

Solusi Masalah

Berdasarkan data lintas dinas, jumlah urusan yang mendapat solusi selama Ipuk berkantor di 19 desa sejak awal dilantik tersebut mencapai ratusan ribu urusan dari berbagai sektor tersebut.

”Ada anak terancam putus sekolah, langsung diatasi. Ada masalah transportasi untuk petugas kesehatan di daerah yang geografisnya sulit, teratasi juga,” jelasnya.

Perlu diketahui, selama Juni ini diperingati sebagai Bulan Bung Karno. Pada bulan ini, setidaknya ada tiga peristiwa penting yang menyangkut sosok Sang Putra Fajar tersebut. Soekarno pertama kali membacakan pidato yang memuat konsepsi Pancasila pada 1 Juni. Ia juga dilahirkan pada 6 Juni dan wafat pada 21 Juni.