Sukses

18 Ribu Sapi di Madura Terpapar PMK, Pamekasan Terbanyak

Liputan6.com, Surabaya - Sebanyak 18.737 ekor sapi di Pulau Madura terserang wabah penyakit mulut dan kuku (PMK). Sebarannya adalah 5.207 ekor sapi di Pamekasan, 5.157 ekor di Bangkalan, lalu 4.630 ekor di Sampang, dan 3.743 ekor di Sumenep.

"Vaksinasi PMK kami gencarkan untuk mencegah penularan menjadi lebih luas," kata Koordinator Penanggulangan Virus PMK pada Dinas Ketahanan Pangan, Pertanian dan Peternakan (DKPP) Pamekasan Ahmad Fathul Qorib, Jumat (1/7/2022), dikutip Antara.

Sebaran sapi sakit bergejala seperti terserang wabah PMK itu berada pada semua kecamatan di Pamekasan.

Berdasarkan hasil uji laboratorium, beberapa di antaranya memang positif terserang wabah PMK dan sebagian di antara sapi-sapi yang sakit itu disembelih paksa oleh pemiliknya karena khawatir mati.

"Hingga saat ini vaksinasi terus kami lakukan dengan target 100 ekor per hari, dan dilakukan dari rumah ke rumah oleh petugas secara langsung," katanya, menjelaskan.

Vaksinasi sapi juga digelar pada tiga kabupaten lain di Pulau Madura, yakni Sampang, Bangkalan, dan Sumenep.

2 dari 2 halaman

Kasus Pertama di Bangkalan

Di Madura, sapi sakit dan dinyatakan positif terserang wabah PMK itu pertama kali terjadi di Kabupaten Bangkalan, yakni setelah petugas melakukan pemeriksaan kesehatan hewan pada ratusan sapi yang hendak dikirim ke luar Pulau Madura.

Sebanyak lima ekor sapi dinyatakan positif terserang wabah PMK, dan sapi yang sakit itu yang dibeli di Pasar Sapi Keppo, yakni pasar sapi terbesar se-Madura yang terletak di Desa Polagan, Kecamatan Galis, Pamekasan.