Sukses

Gunung Raung Erupsi, Jalur Pendakian Ditutup Sementara

Liputan6.com, Banyuwangi Jalur pendakian menuju puncak Gunung Raung saat ini ditutup sementara setelah erupsi erupsi sejak Rabu (27/7/2022) petang.

Menurut Petugas PPGA Raung Burhan Alethea, terhitung sejak Kamis (28/7/2022) wisatawan atau masyarakat diminta untuk tidak mendekati puncak Gunung karena berbahaya.

“Kami juga mengimbau para pendaki tidak berkema di sekitar puncak, bibir dan kaldera kawah Gunung Raung,”ujar Burhan.

Kata Burhan, larangan itu dilakukan untuk menghindari potensi bahaya gas-gas vulkanik Gunung Raung yang dapat membahayakan jiwa manusia.

“Jika gas vulkanik muncul dan terhirup itu sangat berbahaya. Maka dengan itu, kami meminta kesadarnya untuk sementara waktu tidak melakukan pendakian hingga kondisi aman,”tambah Burhan.

 

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 2 halaman

Abu Vulkanik

Seperti diinformasikan sebelumnya, Gunung Raung Kembali erupsi pada Rabu Petang kemarin. Gunung  Raung mengeluarkan abu vulkanik berwarna coklat kelabu setinggi 1.500 meter dari atas puncak gunung.

Gunung setinggi 3.332 meter di atas permukaan laut (mdpl) itu mengeluarkan abu vulkanik pada kurun waktu pukul 17.19-17.29 Wib. Akibat letusan itu, sejumlah rumah  warga di Kecamatan Sumberjambe dan Ledokombo Jember terdampak hujan abu  vulkanik di beberapa titik.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.