Sukses

Upacara Bendera HUT RI di Puncak Kawah Ijen Dibatasi, Tidak Lebih 100 Orang

Liputan6.com, Banyuwangi - Upacara pengibaran bendera merah putih di Kawah Ijen dalam rangka HUT ke 77 RI dibatasi kurang dari 100 orang.

"Ini untuk mengantisipasi hal-hal yang tidak diinginkan di puncak Gunung Ijen," ujar Kepala Pos Taman Wisata Alam (TWA) Kawah Ijen Sigit Hariwibowo pada Rabu (10/8/2022).

Kawah ijen memang menjadi jujugan para pendaki dari berbagai komunitas untuk upacara pengibaran bendera Merah Putih pada setiap peringatan HUT Proklamasi Kemerdekan RI.

“Biasanya ada upacara bendera di Kawah Ijen ada juga di tempat lain. Ada di dua tempat yaitu di puncak Kawah Ijen dan di lapangan Paltuding,” tambah Sigit.

Untuk pengibaran bendera di atas puncak, pendaki wajib izin resmi ke BKSDA. Hal ini menyangkut keselamatan dan keamanan peserta upacara.

Meski ada dua lokasi yang bisa digunakan di puncak kawah Ijen untuk upacara bendera, namun tetap dibatasi kurang dari 100 orang.

“Di puncak kawah ada dua tempat yang bisa digunakan upacara yaitu di arah sunrise, di situ kemungkinan cukup untuk 50-an orang. Tapi kalau dekat pagar tidak mungkin karena campur aktivitas pengunjung, kapasitasnya kurang dari 50-an orang," kata Sigit.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Belum Ada yang Izin

 

Sedangkan untuk upacara di lapangan Paltuding bisa dilakukan izin secara lisan maupun tertulis. Meski demikian  hingga saat ini belum ada permohonan izin untuk pengibaran bendera Merah Putih.

"Kami Tidak melarang kegiatan di sekitar kawah Ijen. Yang terpenting taat aturan. Hingga sampai saat ini masih belum ada pengajuan izin upacara di TWA Ijen," pungkasnya.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS