Sukses

Pengacara Mas Bechi Jombang Siapkan Bukti Chat Mesra dengan Terduga Korban

Liputan6.com, Surabaya - Pengadilan Negeri Surabaya menggelar sidang lanjutan perkara pencabulan santri di Pondok Pesantren Shiddiqiyyah, Ploso, Jombang, Jawa Timur, dengan terdakwa Moch Subchi Azal Tsani (MSAT) dengan agenda mendengarkan saksi-saksi.

"Saksi-saksi begini saja yang dihadirkan jaksa penuntut umum sampai saat ini," kata Ketua Tim Penasihat Hukum terdakwa MSAT, Gede Pasek Suardika, kepada wartawan usai sidang yang digelar tertutup di Pengadilan Negeri Surabaya, Kamis (1/9/2022).

Pasek menilai saksi-saksi yang mayoritas adalah keluarga dan orang dekat korban/pelapor yang dihadirkan tidak berada di tempat kejadian. Pelapor yang mengaku sebagai korban dalam perkara pencabulan tersebut adalah seorang perempuan berinisial P, asal Jawa Tengah.

"Saksi-saksi tidak tahu peristiwa yang dialami korban. Salah satu saksi bahkan berada di Kudus, Jawa Tengah, sementara kejadiannya di Jombang," ujarnya.

Gede Pasek Suardika mengaku telah menyiapkan beberapa alat bukti untuk membela kliennya.

Alat bukti yang dimaksud di antaranya adalah pesan mesra dari korban terhadap MSAT yang dikirim via nomor Whatsapp pribadi antara korban dan terdakwa.

Pasek memastikan akan menunjukkan bukti chat mesra tersebut dalam persidangan berikutnya.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 2 halaman

Keyakinan Jaksa

"Kalimat dalam chat tersebut mengucapkan kata sayang, cintaku, bahkan pernah juga buat puisi cinta. Tidak hanya itu, korban juga kirim foto ke terdakwa. Ini ada motif actus reusnya atau mens rea," katanya.

Sementara itu, Jaksa Penuntut Umum Tengku Firdaus saat dikonfirmasi meyakini saksi-saksi yang dihadirkannya semakin menguatkan dakwaan.

"Pokoknya keterangan saksi-saksi cukup memperkuat pembuktian. Isinya tidak bisa saya sampaikan. Saksinya yang tahu dan mendengar sendiri kejadiannya," ucapnya.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.