Sukses

Polisi Usut Video Viral Perundungan Siswa SMP di Malang

 

 

Liputan6.com, Surabaya - Dugaan perundungan siswa Sekolah Menengah Pertama (SMP) oleh sejumlah temannya terjadi di Malang.

Kapolresta Malang Kota Kombes Pol Budi Hermanto mengatakan, saat ini pihaknya telah melakukan penyelidikan yang diduga dilakukan oleh sejumlah siswa di wilayah Kota Malang itu.

"Saat ini sudah dalam penyelidikan Polresta Malang Kota," kata Budi, dikutip Antara, Jumat (2/9/2022).

Berdasarkan informasi, korban merupakan pelajar kelas 2 SMP pada salah satu sekolah swasta di Kota Malang dan berusia 14 tahun. Sementara terduga pelaku merupakan pelajar SMP kelas 2 dan siswa SD kelas VI.

Pada sejumlah video yang beredar, memperlihatkan tindakan perundungan yang dilakukan oleh seorang anak kepada anak lainnya. Terduga pelaku merundung korban dengan memukul, menaburkan bedak, hingga melepas pakaian korban.

Pada video tersebut, perundungan itu dilakukan oleh pelaku di sebuah rumah. Pada saat korban sedang tidur di sebuah sofa, terduga pelaku kemudian tiba-tiba memukul kepala dan kaki korban dengan menggunakan bantal. Sementara terduga pelaku lainnya merekam kejadian itu.

Kemudian, dalam video lain, ada dua orang terduga pelaku yang menaburkan bedak ke wajah korban sembari menekan kepala korban. Dalam rekaman itu, para terduga pelaku terdengar tertawa pada saat melihat korban kebingungan.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 2 halaman

Bukan Teman Sekolah

Para pelaku kemudian juga melepaskan pakaian korban, hingga korban menangis. Salah satu terduga pelaku memegangi korban, sementara pelaku lainnya berusaha menarik-narik celana korban.

Berdasarkan informasi, terduga pelaku merupakan siswa Sekolah Dasar (SD) dan SMP, sementara korban siswa SMP. Selain itu, antara terduga pelaku dan korban, merupakan teman bermain game daring dan bukan teman satu sekolah.

Budi menambahkan, penyelidikan kasus dugaan perundungan tersebut dilalukan oleh Unit Perlindungan Anak dan Perempuan (PPA) Polresta Malang Kota.

"Pasti Unit PPA yang menangani, apalagi terduga pelaku juga masih anak-anak," katanya.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.