Sukses

PBNU: Penyesuaian Harga BBM Demi Kemaslahatan Umat

Liputan6.com, Surabaya - Kebijakan pemerintah mengalihkan subsidi harga Bahan Bakar Minyak (BBM) mendapat respons dari Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU). PBNU menilai bahwa penyesuaian subsidi BBM yang dilakukan pemerintah memenuhi unsur maslahat bagi masyarakat.

Ketua PBNU Bidang Keagamaan Ahmad Fahrur Rozi mengatakan pihaknya memaklumi berbagai perkembangan global terkini mendorong tingginya harga minyak dunia.

"Meskipun mengalami tren penurunan, namun secara umum harga minyak yang di impor tetap tinggi sehingga pilihan untuk menyesuaikan harga BBM dalam negeri menjadi opsi yang mau tidak mau harus dilakukan." ungkapnya dalam rilis yang diterima di Surabaya, Sabtu (3/9/2022).

"Pemerintah harus menyampaikan keadaan yang sebenarnya terkait kemampuan kas negara dalam menghadapi tingginya harga BBM dunia” pungkasnya.

Jangan sampai, perubahan harga BBM dunia memberatkan kas negara yang justru dapat membahayakan ekonomi nasional. Kita harus belajar dari negara-negara lain, seperti Venezuela yang terpuruk dan mengalami krisis karena mempertahankan subsidi di luar kemampuannya.

"Kita optimis bahwa pemerintah sudah memikirkan dampak terburuk dan melakukan yang terbaik untuk rakyat. Pengalihan subsidi BBM menjadi pemberian bantuan kepada masyarakat kecil merupakan langkah yang wajib dilakukan jika tujuan negara adalah menjaga kemaslahatan masyarakat ekonomi kecil." pungkas Gus Fahrur.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 2 halaman

Jaring Pengaman Sosial

Menurut Pengasuh Ponpes An Nur 1 Bululawang Malang itu, kebijakan yang diambil saat ini telah membentuk jaring pengaman sosial yang dapat melindungi masyarakat ekonomi bawah.

Di saat situasi sulit, masyarakat ekonomi atas kemungkinan besar akan survive, tapi masyarakat kecil akan rentan. Untuk itu, sekali lagi kebijakan mengalihkan subsidi dengan memberikan bantuan secara fokus kepada masyarakat kecil merupakan kebijakan yang baik dan memenuhi unsur maslahat.

Di luar itu, pemerintah juga bisa mempertimbangkan opsi alternatif lainnya seperti pembatasan pembelian. Silahkan dikalkulasi mana yang lebih maslahat dan lebih ringan dampaknya bagi masyarakat," tegas Gus Fahrur sapaan akrab KH Ahmad Fahrur Rozi.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.