Sukses

Polda Jatim Amankan 92 Penyeleweng BBM dan LPG Sepanjang 2022

Liputan6.com, Surabaya - Dirreskrimsus Polda Jatim Kombes Pol Farman mengungkapkan, pihaknya telah menangani 62 Laporan Polisi (LP) tentang penyelewengan BBM dan gas elpiji bersubsidi sepanjang 2022.

"Hasil dari penanganan LP tersebut, sebanyak 92 pelaku penyelewengan BBM dan LPG bersubsidi telah ditangkap," ujar Kombes Farman di Mapolda Jatim, Selasa (6/9/2022).

Kombes Farman merinci, pihaknya menyita solar 67.103 liter, pertalite 17.643 liter, truk tangki sembilan unit, truk lima unit, kapal, ekskavator, mobil 34 unit, enam motor, tandon plastik kapasitas 1000 liter 12 unit, jerigen 564 buah, drum kosong 27 buah, mesin pompa tiga buah, selang sembilan buah dan uang tunai Rp 14 juta.

"Kemudian, LPG kapasitas 50 kilogram sebanyak 11 tabung, LPG kosong kapasitas tiga kg sebanyak 21 tabung, LPG tiga kg baru 540 tabung, gas elpiji portabel 357 tabung, alat pemindah LPG 30 tabung, karet satu kantong dan segel plastik empat pack," ucapnya.

Kombes Farman menyebut, modus yang digunakan para pelaku rata-rata memodifikasi tangki truk dan mobil pick up untuk mengisi BBM bersubsidi. Ternyata, BBM bersubsidi yang telah didapat langsung dijual kembali.

"BBM itu ditandon di salah tempat wilayah Surabaya, sebelum dijual lagi. Kemudian yang LPG, mereka memindahkan dari tabung LPG melon ke tabung LPG yang berukuran 12 dan 50 kilo," ujarnya.

Atas perbuatannya, para tersangka dijerat Pasal 55 dan atau Pasal 54 Undang-Undang nomor 22 tahun 2001 tentang Minyak dan Gas Bumi dengan ancaman enam tahun penjara dan denda Rp 60 miliar.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 2 halaman

Warga Diminta Lapor

Kombes Farman menyatakan, pihaknya saat ini masih pendalam dugaan adanya keterlibatan pegawai pertamina.

"Masih kita selidiki. Karena ketika dilakukan penangkapan, dua truk Pertamina ini baru keluar dari depo. Jangan main-main dengan BBM subsidi, kebijakan pemerintah sudah jelas," ucapnya.

Dia mengimbau kepada masyarakat untuk memberikan informasi kepada polisi jika menemukan penyimpangan terkait BBM dan LPG bersubsidi.

"Mohon kami diberi informasi, bilamana ditemukan penyimpangan terhadap distribusi ataupun penyalahgunaan BBM subsidi maupun LPG yang ada di sekitar," ujarnya.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.