Sukses

Bank UMKM Jatim Sediakan Pinjaman Murah, Bunga Setahun Hanya 3 Persen

Liputan6.com, Bondowoso - Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Timur (Jatim) menawarkan program Murah pinjaman modal usaha bagi pelaku usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) melalui Bank Jatim. Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa mengatakan program Murah pinjaman itu untuk memutus matai rantai rentenir.

"Pemprov Jatim punya program Murah, yakni melalui Bank UMKM Jatim. Dalam setahun bunga banknya hanya tiga persen dan maksimal pinjaman Rp10 juta," kata Gubernur Khofifah usai menyerahkan berbagai model bantuan serta peresmian renovasi Gedung UPT Bapenda Kabupaten Bondowoso, dilansir dari Antara, Senin (19/9/2022).

Banyak pelaku UMKM terjebak pinjaman modal usaha dari rentenir. Untuk itu, Khofifah berharap program pemberian modal pinjaman dari Bank Jatim dapat memutus mata rantai rentenir.

Di kesempatan sama, Gubernur Khofifah menyerahkan berbagai model bantuan, seperti zakat produktif untuk modal pelaku usaha usaha ultra mikro, bantuan penyalaan listrik, bantuan untuk ASPD, bantuan makanan pencegahan stunting, dan bantuan khusus sopir angkot dan ojek daring.

"Jadi, mulai hari ini sampai dengan 15 Desember 2022, ada pembebasan pajak pokok kendaraan bermotor. Ini hanya bagi sopir angkot dan ojek daring," ucapnya.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Renovasi Sistem Pelayanan

Selain itu, lanjut dia, ada pula 286 listrik masyarakat kurang mampu tidak perlu bayar selama 1 tahun 6 bulan. Katanya, sesuai yang disampaikan PLN, dan targetnya 3.200 pelanggan listrik pada tahun ini.

"Mengenai renovasi Gedung Bapenda Bondowoso, ini tidak hanya bangunannya direnovasi, tapi sistem pelayanan juga direnovasi sebagai upaya meningkatkan pelayanan kepada masyarakat wajib pajak," ujar gubernur.

Acara penyerahan berbagai bantuan oleh Gubernur Khofifah Indar Parawansa itu dihadiri bupati Bondowoso Salwa Arifin dan forkopimda setempat.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS