Sukses

Kendalikan Inflasi, Maidi Bagikan 10 Ribu Bibit Cabai kepada Warga Kota Madiun

Liputan6.com, Madiun - Wali Kota Madiun Maidi membagikan bibit cabai kepada masyarakat setempat sebagai salah satu upaya menstabilkan harga dan mengendalikan inflasi imbas kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM).

"Saya harap warga Kota Madiun bersama-sama menanam cabai di rumah, sehingga kebutuhan bumbu dapur tersebut dapat terpenuhi secara mandiri," ujar Wali Kota Maidi di Madiun, dilansir dari Antara, Sabtu (24/9/2022).

Menurut dia, cabai menjadi salah satu komoditas yang paling dibutuhkan oleh masyarakat Kota Madiun. Hal ini tak lepas dari banyaknya pengusaha sambal pecel dan kuliner nasi pecel.

Karena itu, kelangkaan dan tingginya harga cabai di pasaran dapat memengaruhi kestabilan ekonomi masyarakat dan mendorong inflasi.

Ia menilai dengan menanam sendiri di rumah, harapannya dapat memenuhi kebutuhan cabai rumah tangga tanpa ketergantungan dengan stok di pasaran.

Bibit cabai tersebut dibagikan ke warga di tiap kelurahan dalam kegiatan kunjungan kerja Wali Kota secara bergantian.

Selain itu, bibit cabai juga dibagikan ke siswa di sejumlah sekolah, utamanya SD dan SMP, yang secara keseluruhan ada sekitar 10.000 bibit cabai yang dibagikan ke warga.

Upaya lain dalam menekan inflasi, Wali Kota Maidi adalah menyediakan Warung Tekan Inflasi (Wartek) di sejumlah titik wilayahnya untuk menjual sejumlah bahan pangan dengan harga lebih murah dari pasaran.

Sejumlah komoditas yang disediakan di wartek antara lain, beras dengan harga Rp8.000 per kilogram, minyak goreng harga Rp12.000 per liter, gula pasir harga Rp12.000 per kilogram, telur ayam ras Rp20.000 per kilogram, dan bawang merah seharga Rp20.000 per kilogram.

"Di Wartek juga kami sediakan sayur kubis dan sawi gratis, serta pakaian layak pakai gratis. Sejauh ini sudah ada 3 titik wartek, yakni di Jalan Merpati, Jalan Diponegoro, dan Lapangan Pelti depan Kantor Bakorwil Madiun," katanya.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 2 halaman

Dibuka di 10 Titik

Secara bertahap, wartek akan dibuka di 10 titik untuk dapat melayani warga Kota Madiun dengan cakupan lebih luas lagi. Utamanya warga kurang mampu yang terdampak kenaikan harga BBM.

Ia menambahkan, inovasi lain untuk menekan inflasi adalah Pemkot Madiun memberikan subsidi ke pedagang bahan kebutuhan pokok di Pasar Besar Madiun (PBM).

Pemberian subsidi tersebut bertujuan agar para pedagang bisa menjual komoditas dagangannya sesuai dengan harga produsen, sehingga mendongkrak daya beli konsumen dan pedagang tetap untung.

Subsidi diberikan secara tunai yang besarannya bervariasi sesuai dengan jenis barang dagangan. Rata-rata besaran subsidi per kilogram berkisar antara Rp2.000 hingga Rp5.000.

Sejumlah pedagang yang disubsidi adalah komoditas penyumbang inflasi, di antaranya daging ayam ras, telur ayam, cabai, bawang merah, serta sayuran.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.