Sukses

125 Korban Tragedi Kanjuruhan Dibawa Pulang Keluarga, 18 Polisi Diperiksa

Liputan6.com, Surabaya - Kadiv Humas Polri Irjen Pol Dedi Prasetyo membenarkan, sebanyak 125 korban meninggal dunia akibat tragedi Stadion Kanjuruhan Malang, telah berhasil diidentifikasi dan dibawa pulang oleh keluarga.

"Untuk tim Inafis Polri kemarin kerja sama dengan tim DVI sudah berhasil identifikasi 125 korban yg meninggal dunia," ujar Irjen Dedi di Polres Malang, Senin (3/10/2022).

Ia memastikan bahwa sudah tidak ada lagi jenazah yang berada di rumah sakit. Masing-masing keluarga telah membawa pulang seluruh jenazah.

"Semua clear tadi malam. Korban juga sudah diambil keluarga," ucap Irjen Dedi.

Hingga hari ini, lanjut Irjen Dedi, berdasarkan data terbaru, sebanyak 455 orang menjadi korban dari Kerusuhan Kanjuruhan.

"Siang ini sementara dari tim DVI adalah 125 orang. Luka berat 21 orang. Luka ringan 304 orang. Update ada 455 orang," ucap Irjen Dedi.

Data itu diklaim berdasarkan koordinasi antara Inafis, DVI (Disaster Victim Identification), serta perhimpunan kedokteran forensik.

"Kemudian tim Inafis juga nanti kerja sama dengan labfor untuk identifikasi terduga pelaku perusakan baik dalam stadion dan luar stadion," ujar Irjen Dedi.

Hingga siang hari ini, sebanyak 18 anggota yang bertanggung jawab dalam pengamanan saat pertandingan telah diperiksa. Mereka juga telah dijadikan saksi atas kasus tersebut.

"Sudah ada 18 orang anggota yang diperiksa. Mereka tanggung jawab sebagai operator senjata pelontar," ujarnya.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 2 halaman

Sedang Didalami

 

belasan anggota itu telah dimintai keterangan oleh tim litsus dan propam. "Saat ini mendalami manager pengamanan dari pangkat perwira sampai perwira menengah (pamen). Sedang didalami," kata dia.

Selain itu, beberapa pihak juga diperiksa. Di antaranya adalah Direktur PT LIB (Liga Indonesia Baru) hingga ketua PSSI Jatim.

"Saksi lain adalah Ketua Panpel Arema dan Kadispora Jatim. InshaAllah akan dimintai keterangannya hari ini," ucapnya.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.