Sukses

Kompolnas: Penembakan Gas Air Mata di Luar Kendali, Kapolres Harus Tanggungjawab

Liputan6.com, Malang - Komisi Kepolisian Nasional (Kompolnas) mengatakan penembakan gas air mata di Stadion Kanjuruhan Malang jadi salah satu penyebab dicopotnya Kapolres Malang AKBP Ferli Hidayat. Sebab ada personel yang tak menjalankan perintah karena melepas tembakan itu.

Komisioner Kompolnas Albertus Wahyurudhanto, mengatakan, AKBP Ferli Hidayat selaku Kapolres Malang jadi penanggungjawab utama keamanan di Stadion Kanjuruhan Malang saat pertandingan Arema versus Persebaya.

"Ketika apel pengamanan, Kapolres sudah menyatakan petugas tak boleh melakukan tindakan eksesif," kata Wahyurudhanto di Malang, Selasa, (4/10/2022).

Artinya, seluruh proses pengamanan harus dilakukan dengan tindakan yang terkendali. Dalam apel siaga pengamanan itu tidak pernah ada perintah untuk melakukan tembakan dengan gas air mata selama pengamanan pertandingan.

"Bisa dicek, ada rekamannya. Tidak pernah ada perintah itu," ujar Wahyurudhanto.

Gas air mata memang berfungsi gas untuk mengurai massa, tapi itu tidak diperintahkan untuk digunakan. Maka, ketika terjadi insiden tembakan Divisi Propam dan Bareskrim segera melakukan pemeriksaan. Hasilnya, 9 personel Brimob yang menjabat Danton, Danki dan Danyon dicopot dari jabatannya.

Seluruh tanggungjawab utama pengamanan berada di tangan Kapolres. Berikutnya, secara berjenjang ada komandan pemimpin di lapangan. Ketika pecah kerusuhan, Kapolres sedang berada di luar stadion. Penembakan gas air mata tanpa sepengetahuan penanggungjawab utama keamanan.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 2 halaman

Personel Abaikan Perintah

Wahyurudhanto mengatakan dengan terjadinya penembakan gas air mata berarti ada personel di lapangan yang tak menjalankan perintah. Ini yang sedang diperiksa oleh tim investigasi guna mengetahui siapa yang bersalah dan siapa yang memulai melakukan tembakan.

"Karena jadi penanggungjawab, maka Kapolres dicopot. Dia tak tahu ada insiden gas air mata. Itu di luar kendali dan pimpinan harus bertanggungjawab," ujar Wahyurudhanto.

Kompolnas berada di Malang untuk mengawasi proses investigasi tragedi Stadion Kanjuruhan Malang. Komisioner lembaga itu juga melihat langsung lokasi kejadian. "Kami juga menunggu laporan perkembangan penanganan peristiwa ini," kata Wahyurudhanto.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.