Sukses

Kekayaan Pertanian Banyuwangi Dipamerkan dalam Flower Festival

Liputan6.com, Banyuwangi - Pertanian menjadi salah satu sektor unggulan Banyuwangi. Berbagai upaya dilakukan Pemkab Banyuwangi untuk mengembangkan sektor ini. Salah satunya dengan menggelar Flower Festival, yang memamerkan beragam kekayanan pertanian daerah tersebut.

Apabila sebelumnya gelaran serupa digelar di kawasan perkotaan Banyuwangi, kali ini festival yang memadukan antara unsur wisata, edukasi, dan potensi pertanian itu digelar di kawasan selatan, tepatnya di Desa Karangdoro, Kecamatan Tegalsari, Banyuwangi, 18-24 Oktober 2022.

Di festival bunga ini, lahan seluas satu hektar terhampar berbagai jenis tanaman hias, holtikultura, pangan, serta produk unggulan Banyuwangi lainnya. Beragam tanaman warna warni tertata apik, dipadukan dengan berbagai ornamen pertanian menambah nuanasa menjadi kian menarik.

"Kalau biasanya kami gelar di sekitar kawasan Banyuwangi Kota, kini kami bawa ke selatan karena di kawasan ini memiliki potensi pertanian yang besar. Kami gelar langsung di lahan pertanian milik petani. Ini juga untuk memberi suport pada para petani," kata Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani, Sabtu (22/10/2022)

Ipuk memaparkan Festival Flower menjadi ruang bagi petani dan pegiat pertanian untuk menampilkan produk andalannya.

"Dalam festival ini kami bekerjasama dengan berbagai komunitas pertanian. Mulai komunitas pertanian tanaman hias, holtikultura, pangan, dan komunitas pertanian laiinnya. Kami juga ajak komunitas Jagoan Tani," kata Ipuk.

Jagoan Tani merupakan program yang dicetuskan Ipuk sejak 2020. Program ini merupakan inkubasi anak-anak muda Banyuwangi untuk tertarik dalam dunia pertanian dengan berbagai sub sektornya.

Para peserta dikenalkan dengan beragam pengetahuan baru dunia petanian dari banyak mentor yang terdiri dari praktisi skala nasional. Mulai dari soal pertanian sampai teknik pemasaran. Telah banyak lulusan Jagoan Tani yang kini mengembangkan usaha di dunia pertanian. 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 2 halaman

Pelatihan Bimbingan Pangan

"Festival ini menjadi sarana efektif untuk mengedukasi publik. Selain berwisata, masyarakat dikenalkan berbagai produk tanaman. Pengunjung juga bisa langsung berkonsultasi ke tim yang sudah disiapkan. Ini juga untuk mendorong anak-anak muda tertarik di pertanian. Kami ingin mengampanyekan menjadi petani itu keren," jelas Ipuk.

"Misalnya mau bikin kebun di pekarangan rumahnya, bisa langsung konsultasi. Mau kembangkan jeruk, anggur, atau buah naga, bisa langsung tanya teknis dan keuntungannya," tambah Ipuk.

Ditambahkan Plt Kepala Dinas Pertanian, Muhammad Khoiri, selain memamerkan produk pertanian Banyuwangi juga digelar pelatihan dan bimbingam pangan dan holtikultura, tidak hanya untuk petani tetapi juga untuk siswa dan santri.

"Di sini juga ada pelatihan dan bimbingan untuk anak sekolah dan santri. Juga ada klinik konsultasi bagi masyarakat yang ingin mengetahui atau bertanya soal pertanian," jelas Khoiri.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.