Sukses

Janda di Tuban Jual Ginjal untuk Bayar Utang, Tawarkan Diri di Pinggir Jalan

Liputan6.com, Tuban - Seorang janda berinisial ER (59), asal Kelurahan Latsari Tuban, nekat menjual ginjalnya untuk melunasi utang anaknya Rp 200 juta. Kini, keberadaan anak keduanya itu telah kabur dari rumahnya.

Janda tiga anak itu menawarkan ginjalnya di tepi jalan Basuki Rahmat Tuban, Senin, (21/11/2022). Ia pun sambil membawa poster yang bertuliskan "Di jual ginjal" dengan mencantumkan nomor telepon.

“Ya mas, saya mau jual,” kata ER yang kini telah dibawa ke kantor Dinas Sosial (Dinsos) Tuban.

Ia menceritakan alasannya menjual ginjal karena terlilit banyak utang yang dilakukan oleh anak keduanya. Dimana, anak kedua yang berusia 31 tahun ini melalukan pinjaman uang puluhan juta di pinjaman online (pinjol).

Kemudian, anaknya kembali meminjam utang sekitar Rp 50 juta melalui program kredit usaha rakyat (KUR) BRI Tuban dengan jaminan BPKB sepeda motor, pinjam di koperasi, dan lainnya.

“Yang utang bukan saya, tapi anak saya. Kurang lebih hampir Rp 200 juta,” ungkap janda tiga anak tersebut.

Ia mengaku anaknya pinjaman uang tersebut digunakan untuk bisnis investasi. Kendati demikian, uangnya habis karena tertipu investasi bodong yang akhirnya tidak mampu mengembalikan utang-utangnya yang kian menumpuk selama setahun lebih.

“Anak saya utang buat investasi. Investasi bodong. Sudah setahun lebih tidak membayar,” terang seorang janda yang bekerja sebagai penjual gorengan itu.

Kemudian anak laki-laki itu kabur dari rumah karena tidak bisa membayar utang dan bunganya. Hingga akhirnya, orang tuannya harus menanggung semua utangnya ketika ada petugas yang datang ke rumahnya untuk menagih.

“Di tagih utang terus, sampai datang di rumah. Angsuran tiap bulan bervariasi, ada delapan ratus sampai satu juta lebih. Utang hampir Rp 200 juta,” jelasnya.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 2 halaman

Tahu Dilarang

Merasa putus asa, janda tersebut akhirnya mengambil jalan pintas dengan nekat menjual ginjal demi menutupi utang-utang anaknya yang kian menumpuk. Ia pun mengakui, tahu kalau menjual ginjal tersebut dilarang oleh pemerintah maupun agama.

“Saya tahu kalau itu dilarang, tapi gak ada solusi lainnya untuk melunasi utang kalau tidak begini,” keluhnya.

Lebih lanjut, sampai saat ini janda tersebut masih berusaha untuk menjual ginjalnya agar bisa segera melunasi utang anaknya. Lalu, keberadaan janda tersebut telah dibawa ke kantor dinas sosial setempat guna mendapatkan konsultasi atas permasalahannya.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.