Sukses

VIDEO: Wisata Wagos Gresik Kembali Buka, Pengunjung Wajib Terapkan Protokol Kesehatan

Liputan6.com, Jakarta - Wisata Alam Gosari, Wagos, di Gresik, Jawa Timur, kini menjadi tujuan wisata baru yang makin ramai pengunjungnya dari berbagai daerah.

Para pengunjung betah berlama-lama, karena ingin menikmati warna-warni taman bunga dan kincir angin. Selain itu, wisata alam ini juga sarat dengan nuansa peninggalan sejarah zaman Kerajaan Majapahit. Berikut liputannya pada Fokus, 7 Agustus 2020.

Wisata Alam Gosari, Wagos, berada di Desa Gosari, Kecamatan Ujungpangkah, Gresik, atau berjarak sekitar 3 kilometer berada di utara Wisata Setigi Sekapuk. Selain bisa menjadi wisata sejarah dengan tulisan prasasti yang diduga berhubungan dengan Kerajaan Majapahit.

Wisata Wagos juga menawarkan berbagai pemandangan alam yang indah. Di antaranya taman bunga produktif, yang warna-warni didatangkan dari Kota Malang, ini memanjakan para pengunjung untuk berlama-lama menikmati suasana sambil berswafoto.

"Kalau dari penanaman, ada sekitar 15 macam bunga, dan bunga-bunga ini kita beli dari Malang, setelah kita tanam, kita kembangbiakkan, nanti akan kita jual, jadi wisata ini akan menjadi wisata produktif untuk kegiatan anak-anak kita," kata Dawam, Pengelola Wagos.

Bukan hanya keindahan alam, di Wagos juga terdapat situs kuno yang diduga berhubungan dengan Kerajaan Majapahit, yaitu Goa Butulan di Gunung Kapur Gosari yang bertuliskan 1268 tahun Saka atau 1378 Masehi.

Selain pesona taman bunga, pengunjung juga bisa menikmati warna-warni kincir angin yang mirip di Negeri Belanda. Pengelola juga menyewakan kuda bagi pengunjung yang suka berpetualang naik ke atas gunung. Untuk tiket masuk wisata Wagos, untuk anak-anak hanya Rp 5.000, sedangkan dewasa Rp 10.000. 

Sejak dibuka selama sebulan di masa kenormalan baru, pengunjung Wagos semakin ramai, terutama Sabtu dan Minggu, mereka datang dari berbagai wilayah seperti, Surabaya, Jombang, Mojokerto dan Lamongan.

Namun, sayangnya mereka tidak memperhatikan protokol kesehatan. Seperti tidak mengenakan masker dan jaga jarak.

"Saya lihat dari depan sampai belakang, memang disiplin masyarakat sedikit ada penurunan, mulai dari ada yang belum pakai masker, sudah disiapkan tempat cuci tangan juga ada yang belum cuci tangan, saya berharap pengelola dari Wisata Wagos ini untuk tetap menjaga protokol kesehatan," ungkap Asluchul Alif, Wakil Ketua DPRD Gresik.

Diharapkan, para pengunjung Wisata Wagos makin sadar untuk tetap menerapkan protokol kesehatan, agar penularan COVID-19 tidak semakin meluas.